Thursday, December 13, 2012

Warna-Warni SINERGI Edisi Ke-9

Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang
Promosi Asli : Synergy Media Sdn Bhd

SINERGI EDISI KE-9 
(GENERASI SINERGI PERTAMA FULL COLOUR)
HANYA DENGAN HARGA RM4.00 SAHAJA!!!


Assalamu'alaikum wbt,

Alhamdulillah, SINERGI kini memberikan sebuah anjakan paradigma dengan pelbagai keistimewaan baru yang amat menarik bermula SINERGI Edisi Ke-9!!! 

  1. Cover yang menggunakan konsep menarik hasil dari tangkapan gambar Photograper Synergy Media Sdn Bhd (SMSB), 
  2. Bahagian dalam yang kini semuanya berwarna, 
  3. Konsep grafik & editing yang lebih menarik perhatian yang terus menembus masuk jiwa remaja dewasa ini!!!
  4. Percuma Kalendar SINERGI Tahun 2013
  5. Percuma Poster Bergambar SINERGI Edisi Ke-9
  6. Kartunis2 baru yang sangat berbakat turut diserlahkan kali ini
  7. Penambahan karya-karya Madahpujangga yang dihantar oleh para pembaca!!!
  8. Saksikan kolumnis2 baru yang mengisi rubrik-rubrik kali ini!!!
  9. Penambahan harga yang terlalu sedikit dan masih mengekalkan harga yang sama seluruh Malaysia!!!
  10. Infak kepada kebajikan ditambahkan lagi dengan setiap pembelian SINERGI!!!
  11. dan banyak lagi!!!! Ayuh beli dan lihatnya sendiri!!!
SINERGI Edisi Ke-9 kali ini yang membawa tajuk "Telah Tertulis Rezekimu" bakal menyentuh jiwa serta memberikan kefahaman dan keyakinan agar kita semua redha dengan ketentuan dari Allah semata.

Ayuh bersama memiliki Majalah SINERGI!!! Kepada yang ingin bersama menyebarkan Dakwah melalui pena ini, SINERGI amat mengalu-alukan dan menawarkan untuk menjadi pengedar majalah SINERGI ini dengan komisyen yang sangat berbaloi!! Bukan hanya di dunia, bahkan ganjaran di akhirat sana!!! InsyaAllah..

Sebarang tempahan atau pertanyaan boleh terus emel ke synergymedia2010@gmail.com atau hubungi +6019-4544871..


Thursday, October 25, 2012

Aishiteru (Aku Cinta Padamu)


Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang
Karya Asli : SaBaHaNmUsLiM



Romantiknya Lirik Cinta

Permulaan post kali ini ingin saya mulakan dengan beberapa potongan lirik lagu cintai. Ayuh kita hayati.

Walau Raga Kita Terpisah Jauh
Namun Hati Kita Selalu Dekat
(Aishiteru Oleh Zhifilia)

Bila Terasa Rindu,
Ku Sebut Namamu,
(Bila Terasa Rindu oleh Dafi)

Kau Mau Apa, Pasti Kan Ku Beri
Kau Minta Apa, Akan Ku Turuti
Walau Harus Aku Terlelah Dan Letih
(Doaku Untukmu Sayang Oleh Wali Band)

Pasti ramai antara sidang pembaca khususnya para generasi muda membaca lirik tersebut dengan alunan lagu tersebut, atau dalam erti ayat lain, pasti lagu di atas ramai diketahui bahkan didendangkan generasi muda hari ini. Sungguh indah percintaan sesama manusia yang digambarkan dalam lirik lagu tersebut.

Jika kita tadabbur (hayati) lirik di atas, pertama menyatakan walau raga berjauhan, namun dekat di hati, kedua menyatakan ketika terasa kerinduan pasti menyebut nama kekasih hati, dan akhir sekali menyatakan sanggup terlelah dan letih demi memenuhi dan menuruti permintaan kekasih hati. Wah, sungguh romantik!

Alihkan Kuasa Cinta

Gambaran lirik diatas itulah ekspresi kuasa cinta sesama manusia dewasa ini.  Kuasa cinta menyebabkan yang jauh terasa dekat, yang berat terasa ringan, yang pahit terasa manis bahkan yang busuk terasa wangi. Sebagai contoh, ada pasangan yang tinggal berjauhan, namun atas kuasa cinta, mereka terasa dekat sekali. Ada juga yang sanggup berkorban harta dan masa yang memang berat, namun atas kuasa cinta, perkara berat terasa ringan untuk dilakukan. Ada pula terkadang terpaksa menerima beberapa pengalaman pahit bersama pasangan, namun atas kuasa cinta, perkara pahit terasa manis ditelan.

Apa yang penting, kebanyakan kuasa cinta yang diaplikasikan pasangan muda-mudi yang tiada ikatan halal pada hari ini saya pasti kebanyakannya hanyalah lakonan semata-mata. Ramai pelaku maksiat antara mereka menggunakan kalimat cinta bagi mewakili nafsu keji mereka yang diselimut indah dengan kata-kata yang menggoda. Maka, pastikan kita berwaspada dengan pujukan rayu mereka. Sedarlah, orang yang benar-benar mencintai kita tidak akan sanggup menyakiti kita, samada di dunia bahkan lagi untuk alam seterusnya.

Oleh yang demikian, saya menyeru kepada semua sidang pembaca untuk kita alihkan kuasa cinta kepada yang sepatutnya, Allah. Mari atas kuasa cinta kita akan sentiasa merasa dekat dengan Allah, sentiasa ringan melaksanakan suruhannya dan tinggalkan segala laranganNya. Selain itu, segala ujian dan ketentuan yang nampak pahit akan kita telan dengan rasa manis sekali. Janganlah lagi kita jauh daripada Allah, jangan lagi terasa berat untuk melaksanakan perintah-Nya mahupun meninggalkan larangan-Nya dan janganlah lagi kita sentiasa terasa pahit dengan segala ketentuan dari-Nya. InsyaAllah.

Perbandingan yang lain, saya pasti jika kita mencintai seseorang akan membuatkan kita sanggup berkorban untuknya dan tidak akan pernah menyakiti hatinya. Mencintai Allah juga sepatutnya lebih sanggup kita berkorban melaksanakan semua perintahnya dan jangan sesekali berani menyakiti-Nya dengan melanggar larangan-Nya. Ayuh kita buktikan cinta kita kepada-Nya kerana cinta kepada Allah adalah kata kerja yang perlu digerakkan dengan amalan, bukan hanya kata nama yang hanya didiamkan dalam fikiran.

Bercinta Selepas Bernikah

Perbahasan mengenai tahapan cinta serta langkah mendapatkannya sudah saya bahaskan dalam majalah SINERGI edisi ketiga, atau dalam post 'Ajarkan Aku Cinta' insyaAllah dalam kesempatan kali ini, saya ingin lebih membahaskan cinta sesama manusia yang perlu kita lihat dengan kaca mata yang menggunakan kanta Al-Quran dan As-Sunnah bukan dengan kanta Asy-Syahawat dan Asy-Syaitan. Walaupun saya yang sangat baru mengubah status saya menjadi seorang suami pada 2 June 2012 yang lepas ketika dalam usia 22 tahun, namun semoga sedikit pengalaman dan perkongsian mampu bersama kita sama-sama fikirkan untuk kita amalkan.

Ramai kita perhatikan generasi muda bahkan berusia dewasa ini meletakkan pemikiran dan pemahaman bahawa dalam mencari pasangan hidup, mereka perlu bercinta dahulu sebelum menjejak ke gerbang pernikahan. Menjadikan perkara ini lebih parah lagi, ibubapa juga menyokong bahkan mendokong anak-anak mereka untuk berkenalan dengan lebih rapat lagi kononnya dengan bakal pasangan hidup anak mereka.

Saya tidak melarang untuk ta'aruf (berkenalan) dahulu bakal suami mahupun isteri kerana ini adalah pemilihan yang sangat penting sebagai teman hidup dunia bahkan mampu sampai ke syurga, tapi pastikan dijaga dan ditegaskan batasan dalam berkenalan tersebut kerana memang dalam hadis yang diriwawatkan oleh Imam Ahmad membolehkan bakal pasangan untuk melihat wajah bakal pasangan dengan niat untuk menikahinya. Saya juga mendapat tahu ada beberapa organisasi gerakan Islam turut mewujudkan medium atau sistem ta'aruf antara muslimin dan muslimat yang sangat menjaga batasan dalam ta'aruf samada dikenali dengan baitul muslim atau baitul du'at. Semoga Allah meredhai usaha kalian.

Bernikah untuk bercinta memang lebih baik daripada bercinta untuk bernikah kerana cinta sebelum nikah cuma nampak indah, tapi hakikatnya akan merana berdosa. Manakala cinta selepas nikah memang indah, bahkan akan bahagia berpahala. Tambahan pula, bernikah juga sebuah wasilah yang mampu menyempurnakan separuh dari agama (HR Baihaqi) bahkan merupakan sunnah baginda Rasulullah SAW sehingga baginda mengecam tidak mengaku sebagai umatnya kepada sesiapa yang sudah mampu menikah namun tidak ingin melaksanakannya (HR Thabrani & Baihaqi).

Ujian Melaksanakan Pernikahan

Setiap perkara kebaikan akan ada sahaja ujian untuk kita tempuhi. Ujian dalam aspek ibadah pernikahan ini juga tidak lari dari ujian yang selalu hadir disebabkan diri sendiri, bakal pasangan atau keluarga itu sendiri. Dalam aspek diri sendiri, menurut Imam Ahmad Bin Hanbal mengapa terkadang kita tidak terasa tidak ingin menikah adalah antara dua faktor iaitu:

"Jika ada seseorang pemuda yang tidak berkeinginan menikah, maka hanya ada dua kemungkinannya; banyak bermaksiat atau diragukan kejantanannya"[Imam Ahmad Bin Hanbal]

Banyak bermaksiat dan diragukan kejantanannya. Perkara lain yang lebih sentiasa menjadi penghalang adalah pemikiran dan pemahaman masayarakat hari ini yang sentiasa mempersoalkan kemampuan individu untuk mendirikan rumah tangga samada dalam aspek nafkah zahir mahupun nafkah batin mereka.

Kemampuan yang lebih sering diperselisihkan adalah nafkah zahir kerana dalam membina rumah tangga memang kita tidak menafikan ada amanah untuk memberikan keperluan kepada pasangan hidup masing-masing. Terkadang ibubapa pihak lelaki menghalang untuk anaknya bernikah kerana kelihatan tidak cukup hartanya, ibubapa pihak perempuan pula melarang menerima pihak lelaki yang nampak kurang hartanya. Ibubapa sekalian, mengapa tidak kita bukan bahkan melarang atau menghalang, namun berikan sokongan dan bantuan untuk calon berusaha memampukan diri ke arah pernikahan kerana salah satu perkara yang perlu dipercepatkan adalah menikahkan anak perempuan yang pastinya anak lelaki juga perlu dipercepatkan sebagai pasangan pihak perempuan.

"Wahai Ali, ada 3 perkara jangan ditunda-tunda; solat apabila telah tiba waktunya, jenazah apabila telah siap pengkuburannya, dan perempuan apabila telah datang lelaki yang sepadan meminangnya" [HR Ahmad]

Perkara ini memang kita fahami bahawa ibubapa ingin memberikan yang terbaik untuk anaknya, namun kita melihat yang terbaik itu lebih utama dalam aspek dunianya atau akhiratnya? Indikator kita dalam memilih calon isteri atau suami, atau menantu bagi yang bergelar ibubapa jika menurut pesan Rasulullah SAW yang paling utama adalah agamanya.

Sekali lagi, kemampuan dalam bentuk harta kita tidak menolak sama sekali, bahkan calon memang perlu berusaha sebaik mungkin untuk mengumpulkan harta bagi kegunaan semasa dan selepas berkahwin. Ini adalah tanggungjawab. Namun, pandangan manusia zaman ini yang terlalu memandang tinggi aspek harta yang banyak berbanding harta yang secukupnya sehingga bukan sahaja harga barang menaik, mahar wanita juga naik sekali. Sedangkan mahar yang paling baik adalah yang paling mudah bagi calon suami. Sekali lagi, paling mudah tidak semestinya paling murah, namun mengikut kemampuan masing-masing.

Semoga ibubapa selepas ini jangan lagi memberatkan dan menyusahkan anak melaksanakan ibadah pernikahan yang mampu menyempurnakan separuh agama dan menjaga kehormatan mereka di zaman yang penuh dengan kebatilan dewasa ini. Bahkan, kita seharusnya memberikan galakan dan tunjuk ajar untuk mereka berusaha memampukan diri membawa amanah sebagai seorang suami atau isteri kerana Rasulullah SAW sendiri berpesan bahawa pernikahan adalah jalan utama menjaga kehormatan selepas itu baru benteng puasa sebagai alternatif kedua. Ayuh bersama mengelakkan anak kita tergolong dalam pelaku zina yang menyumbang kepada statistik 4 anak luar nikah dalam masa sejam pada tahun 2000-2008 kemudian statistik makin parah iaitu 6 anak luar nikah dalam masa sejam pada tahun 2008-2011. Na'udzubillah.

Ungkapan Aishiteru Untuk Siapa?

Aishiteru (Aku cinta padamu) adalah sebuah ungkapan indah yang membuahkan pahala jika diucapkan kepada yang halal bagi kita. Namun, dalam akhir penulisan kali ini, ingin saya menegaskan sekali lagi kepada yang terlibat dengan kemaksiatan, sedarlah bahawa ia bukan landasan yang betul dalam membina ikatan kerana ia terhasil selepas dimulai dan dicemari dengan dosa larangan. Ketahuilah, bercinta sebelum menikah bukannya jalan yang diredhai dan diizinkan Allah kepada kita. Pastikan kita dijalin bukan oleh nafsu dan syaitan sebagai walinya, tapi biarlah keimanan dan keikhlasan menjadi wali penyatunya.

Jadikanlah pernikahan satu landasan untuk mentarbiyyah dan menjaga lagi diri kita. Maka, pilihlah juga pasangan yang mampu merealisasikan tujuan itu. Pasangan yang bakal membimbing kita mengenal dan mengamalkan Islam secara baik agar kita menjadi keluarga Islam yang tidak merobohkan bangunan Islam, tapi keluarga islam yang mampu menjaga bangunan Islam. Saya yakin kita semua inginkan pasangan yang baik, maka tugas kita dalam mencapai impian tersebut adalah menjadikan diri kita juga insan yang baik.

"Wanita-wanita yang keji adalah untuk laki-laki yang keji, dan laki-laki yang keji adalah buat wanita-wanita yang keji (pula), dan wanita-wanita yang baik adalah untuk laki-laki yang baik dan laki-laki yang baik adalah untuk wanita-wanita yang baik (pula)."[QS An-Nur, 24:26]

Nasihat terakhir kepada yang sudah melaksanakan ibadah pernikahan, jika yang bujang diuji dengan pasangan haramnya, kita juga diuji dengan pasangan halal kita. Maka, jangan sampai cinta kita kepada pasangan halal kita membuatkan kita makin kurang mencintai Allah kerana samada kita masih bujang mahupun sudah berkahwin, tahapan cinta paling utama kepada Allah tidak akan pernah berubah. Ayuh kita usahakan bukan hanya ingin membina cinta di dunia, tapi binalah jambatan cinta yang mampu sampai ke syurga.

Wednesday, October 24, 2012

Ajarkan Aku Cinta


Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang
Karya Asli : SaBaHaNmUsLiM
Diterbit : Majalah SINERGI Edisi Ke-3


Edisi yang memecahkan rekod paling cepat habis stok!!! alhamdulillah.


Ta'aruf Cinta

Cinta, bila berkata soal cinta, apa yang bermain di fikiran kita? Apa yang membayangi imaginasi kita? Apa yang terasa di hati kita? Cuba soalkan kepada kanak-kanak, pasti ramai menjawab cinta antara lelaki dan wanita. Cuba soalkan kepada remaja, jawapan yang sama pasti diberikan. Itulah cinta yang diterapkan dalam jiwa generasi pelapis bangsa. Hasil didikan pelbagai media massa yang kurang dijaga. Juga dari kehidupan ibu bapa dan keluarga yang mencorakkannya.

Betapa ramai antara kita yang rabun cinta, tidak jelas melihat mana cinta sebenar yang lebih utama, mana cinta sebenar yang perlu dituju? Akhirnya, kerabunan cinta sebenar melahirkan generasi yang rosak teruk akhlaknya, kancah kemaksiatan terus didakyahkan, permainan dunia terus diagungkan, barang haram terus disuapkan, angkuh dengan nikmat harta diberi, nafsu serakah driver kehidupan, dibantu syaitan core-driver setia, maka cinta sebenar seperti sudah hilang nilainya. Inilah penyakit cinta yang melanda umat kita.

Mekanisma Mahligai Rumah Tangga

Cinta antara pria dan wanita bukan ditolak, namun ada mekanisma indah telah disyariatkan Allah dalam agama-Nya. Ramai anak muda zaman sekarang menggunakan berkasih sayang dahulu baru membina mahligai rumahtangga, ber'couple' dahulu, berjalan dan makan bersama, bermesra bagai suami isteri di tempat-tempat berkondusif ke arah perzinaan, baru ingin melangkah kepada ikatan yang sah. Sedangkan Allah berfirman:

"Dan di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya ialah Dia menciptakan untukmu isteri-isteri dari jenismu sendiri, supaya kamu cenderung dan merasa tenteram kepadanya, dan dijadikan-Nya diantaramu rasa kasih dan sayang. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi kaum yang berfikir." 
[QS Ar-Rum, 30:21]

Allah firmankan dijadikan dahulu isteri atau suami, baru timbul berkasih sayang. Dunia sekarang sebaliknya, dipuaskan dahulu berkasih sayang, berpegangan tangan, beramah mesra, mengumpul dosa, baru pernikahan akhirnya.

Tidak dinafikan, perkenalan atau ta'aruf itu perlu, namun yang pasti, ada batasan yang perlu dijaga. Ramai menggunakan pertunangan dalam beberapa tempoh sebagai proses ta'aruf. Namun, betapa ramai kita lihat pasangan yang bertunang sudah menganggap mereka terikat dengan ikatan yang membolehkan apa sahaja? Inikah keluarga harapan kita yang seterusnya menentukan kondisi masyarakat kelak?

“Keruntuhan keluarga telah melahirkan generasi yang lemah” [Rahmohan Ghandi]

Ajarkan Aku Cinta

Percintaan memang fitrah insani, mari bersama kita ajarkan hati erti cinta yang perlu diamalkan, melalui dua pegangan kita bersama; al-Quran dan Hadis., ayuh bersama telusuri dan amalkan ayat cinta dari Allah:

Katakanlah: "jika bapa-bapa, anak-anak, saudara-saudara, isteri-isteri, kaum keluargamu, harta kekayaan yang kamu usahakan, perniagaan yang kamu khuwatiri kerugiannya, dan tempat tinggal yang kamu sukai, adalah lebih kamu cintai dari Allah dan Rasul-Nya dan dari berjihad di jalan-Nya, maka tunggulah sampai Allah mendatangkan keputusan-Nya." Dan Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang fasik.[QS At-Taubah, 9:24]

Inilah jawapan cinta yang diajarkan kepada kita, bukan ibu bapa, anak-anak, keluarga, harta, kerjaya, rumah atau kereta yang perlu kita cintai melebihi Allah, Rasul dan Jihad melawan hawa nafsu dan mempertahakan agama-Nya. Namun, hakikatnya ramai antara kita telah melanggar fitrah kecintaan kita kepada sesuatu yang pasti meninggalkan kita.

Cintakan bunga, bunga kan layu,  cintakan harta, harta kan musnah,  cintakan manusia, manusia pasti mati, Tetapi cintailah Allah, kerana Allah kekal abadi. [Imam Ghazali]

Cintailah Dia pemberi nikmat, bukan mencintai nikmat yang diberikan. Seperti kisah Nabi Ibrahim AS yang sanggup menyembelih cinta terhadap putera kesayangannya demi cinta yang lebih utama, Allah.

*post ni bukan karya penuh artikel "Ajarkan Aku Cinta"..Nak baca sampai habis kena dapatkan majalah SINERGI edisi ke-3 (tapi dah habis stok)..hehe*

Salam Eid ul-Adha (Kembali Berkorban) kepada semua..semoga kita refresh dan tingkatkan kembali pengorbanan kita kepada Yang Esa.

Friday, October 12, 2012

Harga Da'ie = $ Syurga.00


Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang
Karya Asli : SaBaHaNmUsLiM




Harga Da'ie = $ Syurga.00

"Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang mukmin diri dan harta mereka dengan memberikan surga untuk mereka. Mereka berperang pada jalan Allah; lalu mereka membunuh atau terbunuh. (Itu telah menjadi) janji yang benar dari Allah di dalam Taurat, Injil dan Al Quran. Dan siapakah yang lebih menepati janjinya (selain) daripada Allah? Maka bergembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan itu, dan itulah kemenangan yang besar."[9:111)

Pembelian sesuatu perkara perlu dibayar pula dengan harga yang sesuai dengan barang belian kita. Jika kita perhatikan ayat di atas, ia sebuah pembelian yang paling menguntungkan, Allah membeli orang-orang beriman dan membayarnya dengan syurga Allah SWT. Sebuah harga yang tidak ternilai harganya khusus buat individu yang memenuhi kriteria dalam ayat tersebut iaitu:

1. Beriman
2. Berperang di jalan Allah bersungguh-sungguh (membunuh/terbunuh)

Itulah dua syarat jika ingin dibeli oleh Allah SWT dengan bayaran syurga. Walaupun sekali lagi kita mengetahui bahawa kita memang milik Allah, ibaratnya kita memberikan pinjaman barang kepada seseorang, lalu ketika kita ingin mengambilnya kembali, bukan ambil dengan percuma, bahkan kita bayar barang  milik kita itu sendiri kerana kualiti barang tersebut yang makin meningkat (manusia makin beriman).

Syarat pertama mungkin ramai yang mampu penuhi, berbeza dengan syarat kedua yang jauh susah untuk ditepati. Sebuah perjanjian dan kesungguhan untuk berperang, berjuang, berdakwah dan berjihad di jalan Allah sehingga ia mampu membunuh musuh-musuh samada dalam bentuk fizikal mahupun dalam bentuk pemikiran, bukan hanya berjuang dengan terlalu santai, bermalas-malasan dan bertangguh-tangguh macam kebanyakan pejuang dewasa ini. Kesungguhan perjuangan sehingga mampu membunuh merupakan pengibaratan perjuangan yang perlu kita lakukan adalah semaksima yang mungkin, dan bukan seminima yang mungkin atau sekadar melepaskan betuk di tangga. Akhir sekali, setelah berusaha untuk membunuh musuh-musuh Islam, mungkin ada yang telah terbunuh (syahid) mati namun tetap hidup di sisi Illahi.

"Dan janganlah kamu mengatakan terhadap orang-orang yang gugur di jalan Allah, (bahwa mereka itu ) mati; bahkan (sebenarnya) mereka itu hidup, tetapi kamu tidak menyadarinya."[QS 2:154]

Niat & Sikap

Kita mengetahui peristiwa dimana manusia yang nampak buat kebaikan, namun sayangnya tetap dimasukkan ke dalam neraka natijah dari niat yang salah. Samada manusia yang berinfak atau bersedeqah untuk dibangga-banggakan, manusia yang mengajarkan agama hanya untuk kepentingan dunia semata, bahkan seorang pejuang yang ingin disebut-sebut namanya atas perjuangan yang dia lakukan. Back to niat!!!

Sub-Topik saya berikan tajuk "Niat & Sikap" kerana kedua-dua perkara ini perlu kita betulkan sekali. Jangan hanya niat kita sering dibetulkan, tapi sikap kita dalam belajar, bekerja apatah lagi berdakwah tetap salah. Ada pula yang bukan Islam, sikap mereka nampak betul, dengan rajin belajar, bekerja, berdisiplin, dan pelbagai lagi sikap yang betul, namun sayangnya, niat mereka salah bukan kerana Allah Yang Esa. Oleh itu, mari da'ie sekalian, kita sentiasa tajdid (perbaharui) dan perteguhkan niat kita mengharap redha Allah semata, lalu kita betulkan pula sikap-sikap yang banyak menghambat kejayaan dan kemenangan umat islam umumnya.

InsyaAllah perkongsian ringkas kali ini untuk memotivasikan dan mengingatkan para pejuang kembali agar sentiasa IKHLAS mengharapkan REDHA ILLAHI, lalu ayuh makin tingkatkan usaha bersungguh-sungguh menegakkan syiar Islam sehingga kita mampu membunuh semua strategi negatif musuh Islam atau kita yang terbunuh syahid demi menegakkan kalimat ILLAHI. Amin Ya Robbal 'Alamin.

Wednesday, October 3, 2012

Kata Nasihat Buatku & Dirimu [Episod Ke-20]


Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang
Karya Asli : SaBaHaNmUsLiM

InsyaAllah di bawah saya sertakan beberapa kata-kata nasihat harian yang saya kongsikan di akaun Facebook http://www.facebook.com/SaBaHaNmUsLiM..Namun, akan saya abadikan di blog ini untuk memudahkan kepada sesiapa yang tidak memiliki facebook. InsyaAllah 10-15 Kata Nasihat setiap Episod. Semoga ia memudahkan saya khususnya dalam mengingati nasihat-nasihat yang diberikan agar saya paling utama tidak melanggar apa yang saya katakan, juga agar bermanfaat buat kita semua..Amin Ya Mujib..


Sumber Gambar : Zulan (Graphic Designer Synergy Media Sdn. Bhd.)



Episod Ke-20

Nasihat Hari Ini :Jangan merasa rezeki yang diperoleh adalah hak milik usaha sendiri, tapi yakinlah ia adalah kehendak dan nikmat dari Illahi. 

Nasihat Hari Ini : Cemburulah kepada mereka yang melakukan kebaikan bukan untuk menjatuhkan mereka, tetapi sebagai pembakar semangat untuk berlumba dalam kebaikan yang dianjurkan Allah kepada kita.

Nasihat Hari Ini : Wahai ibubapa atau bakal ibubapa, layanlah anak kecil seperti seorang anak kecil, layanlah anak remaja seperti seorang remaja dan layanlah anak dewasa seperti seorang dewasa. Biar kecil-kecil dilayan seperti anak, besar-besar layanlah sebagai seorang kawan. 

Nasihat Hari Ini : Memang terkadang ukhuwah itu ada musimnya, ada musim luruh ada juga musim ia berbunga..Namun musim yang dilaluinya tidak akan menghilangkan ukhuwah tersebut dan ukhuwah itu akan tetap berputar melalui musim-musimnya. Ayuh kita usahakan untuk panjangkan tempoh musim bunga dalam ukhuwah sesama kita.

Nasihat Hari Ini : Berapa ramai tahu islam, tapi tidak juga ingin berislam, berapa ramai tahu iman, tapi tidak juga ingin beriman, berapa ramai tahu dakwah & jihad, tapi tidak juga mahu berdakwah dan berjihad.

Nasihat Hari Ini : Janganlah seperti lembu dicucuk hidung yang mengikuti semua kemahuan nafsu, syaitan dan musuh.

Nasihat Hari Ini : Rezeki bukan sentiasa dapat kita nikmati, terkadang ia akan ditarik ketika Allah mengkehendaki

Nasihat Hari Ini : Rasulullah bermati-matian memperjuangkan agama Islam pada zaman lalu, namun umat Islam sendiri pada zaman ini tidak menjaga bahkan merosakkan agama Islam yang diperjuangkan Rasulullah. Semoga kita menjadi umat Islam yang meneruskan perjuangan baginda dan bukan umat yang mengabaikan perjuangannya.

Nasihat Hari Ini : Kita perlu menjadi pejuang kebenaran yang sangat tegar, bukan pejuang kebenaran yang sangat hambar, sehingga mudah sahaja musuh kita datang menyambar.

Nasihat Hari Ini : Keluarga sekarang terlalu inginkan anaknya senang, tapi sayangnya membiarkan anaknya susah untuk beriman. 

Nasihat Hari Ini : Beramallah dengan ilmu yang berjaya kita cari, dan carilah ilmu untuk kita amalkan lagi.

Friday, August 17, 2012

Hikmah Ramadhan (Episod Terakhir) - Graduan Ramadhan

Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang
Karya Asli : SaBaHaNmUsLiM


Pelajar Universiti Berbeza-Beza

Apa kaitan pelajar universiti berbeza-beza dengan hikmah ramadhan kali ini? hurm..ceritanya begini..Sekarang perhatikan universiti kita masing-masing, bagi yang belum bergelar pelajar universiti, bayangkan universiti yang ingin anda masuki, dah? belum? Kalau susah nak pilih, saya anjurkan adik-adik join Kem Remaja Sinergi (KRS) pada hujung tahun ini dari 21-23 Disember 2012 (Promosi sikit) yang akan membantu adik-adik menggariskan hala tuju kecemerlangan adik-adik..hehe..Abang Pengarah Program kem tahunan ini..^.^..ok, sekarang ayuh membaca sambil berfikir, jangan sekadar membaca tanpa berfikir..

Bayangkan sebuah universiti yang mempunyai pelbagai jenis pelajar di dalamnya, dengan pelbagai fakulti yang ada..Semua pelajar berada dalam universiti yang sama, berada dalam sistem yang sama, diajar dan berjumpa dengan lecture (pensyarah) yang sama, bahkan selalu menjawab kertas soalan quiz, test mahupun final exam yang sama..Persoalannya adalah, semua pelajar walaupun universiti yang sama, sistem yang sama, lecturer yang sama, kertas soalan yang sama, namun, keputusannya pasti berbeza-beza. Begitu juga jika kita ingin ambil contoh sekolah menengah mahupun sekolah rendah, PMR mahupun SPM, STPM mahupun STAM, keputusan akan berbeza dari pelajar yang berbeza-beza.

Apa yang ingin saya ajak sidang pembaca kali ini sama-sama fikirkan adalah hikmah kita berada dalam Universiti Ramadhan, Madrasah Ramadhan, ataupun Syahru at-Tarbiyyah (Bulan Pendidikan) yang didalamnya juga mempunyai pelbagai jenis pelajar-pelajar yang pelbagai ragamnya dan pasti pelbagai juga keputusannya. Ada yang mendapat 4 Flat ada juga yang terus flat. Sedarilah saudara-saudari seislam sekalian, kita semua melalui bulan Ramadhan yang sama, tempoh puasa yang sama, peluang yang sama, namun sekali lagi, pasti keputusan kita berbeza-beza bergantung kepada usaha yang kita kerahkan dalam semester ramadhan kali ini.

Grad Dari Universiti Ramadhan

Dalam universiti, masuk sahaja final year, fasa yang hampir-hampir grad, pelbagai jenis perasaan dari pelbagai jenis pelajar..Ada yang gembira dan tidak sabar-sabar ingin habiskan pelajaran yang dianggap sebuah kesengsaraan, ada juga yang bersedih kerana akan meninggalkan nikmat pendidikan. Begitu juga halnya bulan Ramadhan, ada yang dah hampir terlupa sekarang masih lagi Ramadhan akibat terlalu excited untuk beraya sakan, ada juga yang sangat bersedih hati kerana akan meninggalkan bulan mulia Ramadhan, kita pula bagaimana? Tepuk dada, tanya ketakawaan.

Graduan-graduan universiti kita perhatikan dewasa ini memberikan gambaran hasil-hasil pengajian mereka di universiti masing-masing, ada yang tergolong dalam 76,200 siswazah yang menganggur (Statistik Mei 2012), ada juga yang tergolong dalam pengajian pasca-grad, dan ada juga yang tergolong dalam kalangan berprofesi dan bekerjaya..Begitu juga bakal graduan Universiti Ramadhan yang bakal kita habiskan tidak lama lagi, ada yang selepas Ramadhan habis menganggur segala amalan-amalan yang pernah dilakukan dalam bulan Ramadhan dan ada yang mampu meneruskan momentum Ramadhan dalam bulan-bulan seterusnya. Kita ingin menjadi golongan mana? Maka usahakan untuk terus bertahan dalam ketakwaan.

Baki Ramadhan Jangan Abaikan

InsyaAllah, di akhir episod ini, saya menasihatkan diri saya dan sidang pembaca yang saya hormati sekalian, untuk kita teruskan usaha dengan sisa baki Ramadhan yang ada, tundalah segala keseronokan selepas Ramadhan, jangan kita sudah tidak merasakan kehadiran Ramadhan, terus tingkatkan kuantiti dan kualiti pelbagai amalan kita masing-masing, samada tilawah al-Quran kita mahupun solat-solat sunat kita semua..Pecutlah semaksima mungkin sebelum kita sampai ke garisan penamat dan mengambil trofi di pentas bulan syawal.

Kesempatan kali ini, saya dan isteri memohon maaf zahir dan batin kepada semua yang mengenali kami yang kerdil ini..Mohon doakan agar kita semua diampunkan Allah di atas segala dosa-dosa kita sebelum ini dan sentiasa mendapat redha Illahi..Semoga kita diketemukan lagi di Ramadhan-Ramadhan yang akan datang. Akhir kalam, Setelah kita hidupkan Ramadhan, ayuh Ramadhankan pula hidup kita.

Wednesday, August 8, 2012

Coretan Cinta Si Isteri

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang
Karya Asli : SaBaHaNmUsLiMaH (Isteri SaBaHaNmUsLiM -> Ukhti Nor Suhaila Binti Ismail)

p/s : Coretan ini ditulis oleh zaujah sebelum menikah dengan insan bernama Akhi Fakhrullah Bin Mawardi..^.^..Coretan ni bukan diberikan kepada saya sebelum menikah ya, selepas kami menikah baru si dia menunjukkan coretan-coretan pesanan buat dirinya..Terimalah, Coretan Cinta Si Isteri...



Ya Allah,
Jadikanlah hamba-Mu ini mencintai orang yang beriman,
dan jadikanlah orang yang beriman mencintai diriku..

Ya Allah,
Anugerahkanlah kepadaku pendamping di sisiku,
yang taat kepada perintah-Mu,
yang berdakwah di jalan-Mu,
pendamping yang soleh wa mushlih,
lalu kukuhkanlah kami di jalan-Mu,
demi mencari keredhaan dari-Mu.

Ya Allah,
Jadikanlah Diri-Mu adalah tujuan kami,
Rasulullah teladan kami,
al-Quran pedoman hidup kami,
Jihad adalah jalan juang kami,
Mati di jalan Allah cita-cita tertinggi kami..

Wahai bakal suamiku,
Andai kau dan aku ditakdirkan menyatu,
Bimbinglah diriku ke jalan yang benar,
bimbinglah aku dalam agama ini,
semoga perhubungan kita sentiasa dalam redha Illahi.

Aku ingin menjadi isteri yang solehah,
kepada suamiku yang dicintai,
kepada anak-anakku yang disayangi...

Wahai diri,
teruslah menunggu...sampai satu saat kau pasti ditemukan,
dengan pendamping yang ditakdirkan untukmu,
pesanan buat diri supaya lebih bersabar,
menanti si pendamping sampai ke syurga,
jika tidak di dunia, pasti di sana..

Wahai diri,
janganlah cemari hatimu dengan cinta dunia,
janganlah cemari hatimu dengan kemaksiatan,
maksiat yang akan menghilangkan keberkahan,
keberkahan dalam pernikahan,
jagalah adab pergaulan,
sms hanya untuk urusan pernikahan,

bukan bermanja-manja dan mengadu kasihan,
kerana Allah Maha Melihat dan Maha Mengetahui
 terhadap apa yang aku lakukan.

by:
Mrs Fakhrullah Mawardi



Doakan kami sentiasa dalam redha Illahi yang akan terus memperjuangkan Islam sampai syahid

Tuesday, August 7, 2012

HIkmah Ramadhan (Episod Ke-2) - Merasai Nilai Ukhuwah

Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang
Karya Asli : SaBaHaNmUsLiM




Merasai Kesusahan Saudara Lain

Ramadhan mengajarkan kita merasai sedikit kehidupan insan-insan yang mungkin tidak bercukupan. Merasai bagaimana rasanya saudara-saudara kita sentiasa berlapar terkadang bukan hanya dalam masa sehari, bahkan berhari-hari tidak mampu mengenal erti sendawa akibat kekenyangan. Bahkan ada saudara kita yang hanya mengenal makan nasi dengan kicap, nasi dengan ikan masin, dan pelbagai lagi makanan berekonomi yang lain sesuai dengan kemampuan mereka masing-masing.

Laparnya kita ketika dalam tempoh berpuasa perlu kita ingat dan hayati kembali begitulah perasaan insan-insan yang mungkin diuji dalam bentuk kekurangan harta dan kelaparan. Sedangkan mungkin antara kita, hanya mengenal erti hidup senang-lenang berbanding apa itu erti hidup susah-payah. Sebenarnya, kedua-dua jenis kehidupan samada senang mahupun susah adalah merupakan ujian antara kita, ada yang diuji dengan kesusahan dan ada juga yang diuji dengan kesenangan, dan selalunya mereka yang diuji dengan kesenangan akan kalah dengan mereka yang diuji dengan kesusahan.

Namun, puasanya kita kurang mampu memberikan penghayatan terhadap makna hidup susah akibat dari mind-set kita bahawa kelaparan yang kita alami hanya sementara, dan makanan yang enak-enak menanti ketika waktu berbuka. Ditambah lagi dengan qada' (ganti) makannya kita ketika berbuka laksana tidak makan berhari-hari sehingga berbuka bagai digabung dengan sahurnya sekali kerana banyaknya kita mengisi wadah/bekas yang menurut hadis paling buruk untuk diisi,yakni  perut.

"Tidaklah anak Adam mengisi wadah yang lebih buruk daripada perutnya."[HR Tirmidzi]

Jangan sampai kita berbuka puasa menghilangkan sedikit nilai-nilai puasa kita selama ini. Bahkan yang lebih parah lagi, ketika akibat dari berbuka, kita tidak mampu untuk solat terawih atau solat sunat yang lain kerana perut yang kenyang sekali dan aktiviti yang kita pilih adalah tidur. Mengapa tidur? Sebab kita kehabisan tenaga untuk bangkitkan diri..kenapa? sepertimana menurut kajian, kita akan kepenatan ketika terlalu kenyang dan bukan dengan kekenyangan kita akan makin bertenaga, hal ini kerana tenaga kita semua dikerahkan untuk mencerna banyaknya makanan yang kita ambil. Ayuh amalkan sunnah dalam pemakanan:

"Cukuplah bagi anak Adam beberapa suap makanan untuk menegakkan tulang punggungnya.Jika memang tidak mampu dihindari, maka hendaklah 1/3 perut itu untuk makanannya, 1/3 untuk minumnya dan 1/3 untuk nafasnya"[HR Tirmidzi]

Hidupkan Sunnah Berlapar

Jika penghayatan yang ingin saya kongsikan tadi lebih kepada kehidupan susah dan kelaparan oleh saudara kita pada zaman ini, ayuh kali ini kita hayati pula kesusahan dan kelaparan yang dialami oleh Rasulullah SAW dan keluarganya sendiri. Saya akan kongsikan beberapa hadis yang menunjukkan kehidupan Rasulullah yang kita rindui:

"Keluarga Muhammad SAW tidak pernah kenyang dari roti gandum selama dua hari berturut-turut sehingga beliau wafat"[HR Bukhori & Muslim]

"Nabi SAW tidak pernah makan di atas meja makan sampai beliau wafat. Beliau juga tidak pernah makan roti lembut sampai beliau wafat"[HR Bukhori]

"Sungguh aku (Nu'man Bin Basyir) melihat Nabi kalian SAW dalam keadaan sekadar kurma buruk pun tidak pernah beliau temukan untuk mengisi perutnya"[HR Muslim]

"Rasulullah belum pernah melihat an-naqiy (gandum/roti pilihan) sejak Allah mengutus beliau sebagai Nabi hingga Allah mewafatkannya"[HR Bukhori]

"Aisyah r.a. pernah mengeluarkan di hadapan kami selembar kain dan sarung yang kasar, kemudian dia berkata, "Rasulullah SAW wafat dengan memakai dua pakaian ini"[HR Muttafaqun'alaih]

Banyak lagi hadis yang menunjukkan kehidupan Rasulullah yang mengalami kehidupan susah sedangkan sebenarnya jika Rasulullah ingin kaya, sangat-sangat mudah. Namun, baginda lebih memilih untuk hidup dalam kesederhanaan bahkan terkadang menghadapi kesusahan. Contoh Ghanimah (harta rampasan perang) sebenarnya ada portion/bahagian untuk baginda SAW, tapi baginda memilih untuk infakkan hartanya di jalan Allah. Hikmah bersama kita ambil, tiada masalah untuk mempunyai harta yang banyak, namun ingat, belanjakannya untuk membantu agama Allah, untuk membantu saudara kita, dan macam-macam lagi kebaikan yang boleh kita lakukan kerana tangan yang diatas lebih baik dari tangan yang dibawah. Saya anjurkan untuk membaca buku "Biar Kaya Harta, Asal Kaya Hati" oleh Dr. Sa'id Abdul Azhim.

Muhasabah Status Ketakwaan

Sedikit pengakhiran, bayangkan sekarang sudah berapa hari Ramadhan yang kita lalui? Lalu bandingkan dengan amalan yang berjaya kita lakukan? Adakah tempoh hari dalam Ramadhan seiiring dengan berapa juz quran kita sekarang? Qiamullail kita adakah 10/10 dari tempoh Ramadhan kita atau bahkan banyak terlepas akibat tidur berlebihan? dan lain-lain amalan yang banyak perlu kita usahakan lagi untuk ditingkatkan dengan baki tempoh Ramadhan yang hampir habis. Semoga kita telah mengumpulkan bekalan yang terbaik menurut al-Quran, iaitu bekalan takwa yang mampu kita raih dalam Ramadhan kali ini.

Semalam saya sangat sedih melihat jemaah di surau dan masjid yang makin berkurang saban hari. Semoga kita bukan penyumbang kepada kemerosotan ini. Jika tidak mampu menjadi umpama pelari pecut 100 meter di sepanjang trek Ramadhan, jadilah umpama pelari jarak jauh yang akan pecut di akhir trek Ramadhan, berbanding menjadi umpama pelari yang terjatuh sungkur sebelum habisnya trek Ramadhan.  Penutup kali ini saya kongsikan sepotong ayat al-Quran:

“Berbekallah, dan sesungguhnya sebaik-baik bekalan adalah taqwa dan bertaqwalah kepada-Ku wahai orang-orang yang berakal.” [QS Al Baqarah, 2:197]

Wednesday, August 1, 2012

Hikmah Ramadhan (Episod 1) - Makanan VS Suruhan


Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang
Karya Asli : SaBaHaNmUsLiM





Blog Sesawang Yang Bersawang

Assalamu'alaikum wbt, Alhamdulillahi Robbil 'Alamin..Allahumma Sholli 'Ala Saidina Wa Nabiyyina Wa Habibina Wa Syafi'ina Wa Zukhrina Wa Maulana Muhammad..Bersyukur kita diberi peluang untuk berada dalam bulan yang sangat mulia dengan peluang ganjaran yang terbentang luas..Semoga kita tidak termasuk manusia yang celaka seperti dalam hadis riwayat Bukhori, Baihaqi, Hakim & Ibnu Hibban yang melalui Ramadhan namun tidak diampuni dosa-dosanya yang terdahulu. Nasihat dari hadis yang lain pula menyeru kita agar melalui bulan ramadhan dengan penuh keimanan dan penuh pengharapan agar diampuni dosa-dosa kita yang lalu (Bukhori, Muslim, An-Nasai & Ibnu Majah).

Sebelum masuk ke topik sebenar perkongsian kali ini, saya ingin memohon maaf atas kelambatan meng'update' (mengemas kini) blog sesawang yang sudah bersawang ini..hehe..Agak payah untuk mencari masa lapang untuk dakwah keyboard ini dan agak payah menaikkan keutamaan (priority) update blog ini melawan tugasan-tugasan lain yang terletak lebih atas dalam level keutamaannya. Mohon doakan ke-istiqamah-an dan ke-istimrar-an saya dan zaujah (isteri) agar terus gencar menyebarkan dakwah terutama kepada diri dan kesemua umat Islam. Jom kita masuk ke topik perkongsian kali ini yang membahaskan perihal hikmah Ramadhan buat kita semua.........


Makanan VS Suruhan

"Buat apa pergi kerja tu pakcik?"

"biasalah nak..cari makan.."

"akak nak g mana?"

"g jalan-jalan cari makan"

Makan, Makan, Makan. Perkara yang sangat-sangat lazim bahkan memang sebuah keperluan dalam kehidupan kita semua. Namun yang sedihnya ada juga yang menjadikannya sebuah kemahuan sehingga hampir tidak kurang 6 kali makan setiap hari dengan:

1. Sarapan pagi (breakfast)
2. Minum Pagi (morning tea)
3. Makan tengahari (lunch)
4. Minum petang (evening tea)
5. Makan malam (dinner)
6. Makan lewat malam (supper)

Itulah kedahsyatan budaya makan yang mungkin banyak diaplikasikan di negara kita sendiri, Malaysia Tanah Airku. Betapa kita sangat mementingkan makan sehingga tidak jemu-jemu untuk makan walaupun setiap jam, ditambah lagi dengan kepelbagaian dan keenakan makanan-makanan di Malaysia samada nasi kandar, nasi padang, nasi kerabu, nasi ambeng, nasi lemak, nasi ayam, mee goreng mamak, nasi beriyani, laksa penang, laksa kedah, laksa johor, nasi tomato, nasi berlauk, pesembur, roti canai, gado-gado, bakso, embuyat, soto banjar, coto makassar, char koay teow, sate, otak-otak, dan seribu satu macam lagi makanan di Malaysia ini. (Sapa2 nak tambah lagi jenis makanan silakan, hehe..ini antara yang saya tahu selepas membeli makanan di Bazaar Ramadhan bersama isteri di Seri Iskandar, Perak).

Perkongsian makanan di atas bukan untuk saya giurkan, namun untuk kita bayangkan, sebuah perkara; iaitu makan, yang sangat-sangat-sangat kita gemari dan menjadi kebiasaan dalam rutiniti harian kita, namun sanggup kita tinggalkan untuk mematuhi dan mentaati suruhan Allah iaitu PUASA! Inilah hikmah yang ingin saya sampaikan pada perkongsian ringkas kali ini, bagaimana Madrasah Ramadhan mengajar dan mentarbiyyah kita untuk sanggup berkorban apa sahaja demi melaksanakan perintah Allah. Sanggup berlapar dahaga sekali lagi kerana ingin mematuhi suruhan Allah SWT. Inilah yang diajarkan kepada kita dalam melaksanakan ibadah puasa kali ini. Mengutamakan perintah Allah daripada mengutamakan kepentingan diri kita.

Kita tidak nafikan puasa memang sebuah ujian yang sangat kuat bagi kita, dalam pandangan ahli perubatan, puasa memang mengurangkan glukosa dalam tubuh kita yang memang membuatkan kita kurang bertenaga, kita tidak melihat perkara ini dalam perspektif negatif, tapi perhatikan hikmah bagi mereka yang ingin berfikir, ia sebenarnya sebuah ujian di atas ujian bagi kita semua umat Islam. Mungkin ramai yang mampu bertahan berpuasa sehingga waktu sungkai (bahasa sabah yang bermaksud berbuka puasa), namun berapa ramai yang ketika berpuasa namun tetap kuat melakukan rutin harian bahkan ditambah dengan amal ibadah yang lainnya, yang saya perhatikan, lebih ramai yang berpuasa atas katil (tidur) walaupun tidak bermasalah jika itulah kemampuan kita, apa yang penting, kita masih sanggup bertahan demi perintah Allah semata.

Persoalan buat diri kita terhadap hikmah kali ini, adakah kita mampu mengaplikasikan hikmah Ramadhan yang sanggup berkorban demi melaksanakan perintah puasa kepada perintah-perintah lainnya pula? Samada disuruh jaga pandangan, jauhi perzinaan, tinggalkan perkara yang tidak bermanfaat, buang perkara-perkara yang melalaikan, lapangkan diri dalam majlis ilmu, berbuat baik kepada kedua ibu bapa, dan perintah yang ramai tidak mampu untuk terus bertahan, adalah perintah menyeru kepada kebaikan dan mencegah kepada kemungkaran. Semoga kita mampu menterjemah hikmah ramadhan yang pertama ini kepada perintah-perintah lainnya, yang sanggup berkorban apa sahaja demi mentaati perintah dan menjauhi larangan Allah SWT.

Nantikan Hikmah Ramadhan episod seterusnya....insyaAllah..

Thursday, May 24, 2012

Ukhuwah Sampai Ke Syurga

Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang
Karya Asli : SaBaHaNmUsLiM


Ukhuwah,
terkadang mudah ia tergugah,
dengan kata-kata mengguris jiwa,
terutama kepada hati yang mudah terasa.

Ukhuwah,
terkadang mudah ia terguris,
dengan perlakuan menaikkan emosi,
terus menimbulkan perasaan benci.

Ukhuwah,
memang payah untuk dijaga,
kerana syaitan tidak diam sahaja,
membiarkan kita untuk berukhuwah.

Ukhuwah,
terkadang orang lain tidak pandai menjaga,
mengguris, menyakitkan hati kita,
tapi mari kita dengan sabar mengalah,
agar dengan syaitan kita tidak kalah.

Ukhuwah,
jangan kita cemari,
dengan sikap mementingkan diri sendiri,
menghiraukan hati perasaan orang lain.
sehingga menyakitkan hati yang lain.

Ukhuwah,
jangan juga kita cemari,
dengan sikap sensitif yang sangat negatif,
mudah terasa lalu menanam perasaan benci.
sedangkan bila difikir salah kita sendiri.

Ukhuwah,
adalah kekuatan kita semua,
perlu ditanam, dibaja & dijaga bersama,
bukan dipijak, diracun & dibiar begitu sahaja,
Semoga Allah sentiasa menyatukan hati kita semua,
untuk kekal berukhuwah sampai ke syurga.


Monday, May 7, 2012

Aku Disoal Perihal Rokok, Mat Rempit, Seksi, etc...

Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang
Karya Asli : SaBaHaNmUsLiM


Sumber Gambar : Zulan (Graphic Designer Synergy Media Sdn. Bhd.)




Konsep 4M

Pelbagai tempat ceramah remaja yang saya sampaikan sering diajukan soalan mengenai "Adakah merokok HARAM?". Saya menjawab "Rokok itu HALAL..." kemudian saya perhatikan wajah-wajah terkejut semua peserta sebelum saya menghabiskan jawapan saya "kalau rokok memberikan kebaikan kepada kita dan bukan kerosakan kepada kita" kemudian saya bertanya kembali kepada peserta "tapi, rasanya rokok ini memberikan manfaat atau mudarat kepada kita?"..semua peserta majoriti (terutama perempuan, tapi lelaki ada juga yang tidak puas hati kot) sepakat berteriak "Mudharat!!!"..Soalan ini tanya anak-anak umur 6 tahun pun tahu bahawa rokok itu TIDAK BAIK!!!

Saya bertanya soalan mengenai mendatangkan manfaat atau mudarat kerana yang diLARANG dalam Islam adalah yang memudaratkan, merosakkan, membahayakan atau menghancurkan (4M) diri sendiri. Perkara ini bukan hanya seputar amalan merokok, tapi juga kepada semua kegiatan atau perkara yang sekali lagi, boleh memudaratkan, merosakkan, membahayakan atau menghancurkan diri sendiri. Jelas dalam firman Allah:

"dan janganlah kamu menjatuhkan dirimu sendiri ke dalam kebinasaan,"[QS al-Baqarah,2:195]

Seputar larangan ini yang juga tersangkut paut adalah mengenai dadah, ganja, sabu, shisha dan yang sama waktu dengannya yang sangat-sangat membahayakan diri sendiri. Ada yang mengatakan ada manfaatnya, merasa tenang la, merasa bahagia la, merasa seronok la, itu semua memang nampak manfaat, tapi manfaat kepada nafsu & syaitan sahaja. Bukan manfaat kepada Iman dan Takwa kita. Tolong bezakan manfaat yang kita perlukan.

Bagaimana pula dengan MAT REMPIT??? Sekali lagi, gunakan formula "Manfaat atau Mudharat?" maka kita akan dapat jawapannya. Anda mampu mengubahnya. Tidak salah kita pakar dalam menunggang motorsikal, cuma kena disalurkan ke tempat yang betul. Gunakan kepakaran kita itu bukan untuk membahayakan diri sendiri atau orang lain, tapi mungkin boleh gunakannya untuk kemanfaatan orang lain seperti mengejar penjahat-penjahat atau ketika berperang dengan musuh Islam nanti. Jadilah Mat Rempit yang berIMAN.

Nampak macam semua kena pada lelaki ja ni..ini..tidak..adil..bagaimana pula dengan perempuan??? Ayuh guna konsep memudaratkan, merosakkan, membahayakan atau menghancurkan diri sendiri..Hurm..apa ya..ahah..kita mulakan dengan pakaian yang seksi (tidak semestinya pakaian yang mendedahkan, yang nampak menutup pun ada juga yang bahaya) dan seksa jiwa jejaka melihatnya. Nampak dahsyat pula. Wanita biasa menjawab, "excuse me..its not my fault ok..those guys yg tertarik tgk I.."..ehem..Memang dalam hal ini kita tidak boleh salahkan satu pihak sahaja, tapi kedua-dua pihak. Tapi, alangkah indahnya jika kita boleh baiki salah satu pihak tersebut. Terpulang samada ingin memilih wanita yang memakai pakaian sepatutnya atau lelaki yang menjaga pandangannya. Rasanya kita semua sudah tahu apa kesan bahaya yang terkena kepada wanita yang mampu menarik perhatian lelaki yang lemah imannya.

Masih endak (bahasa sabah yang bermaksud tidak) adil??? Owh, mau contoh perempuan lagi??? hurm..ok..pengambilan makanan tambahan atau alat tambahan dengan tujuan mencantikkan lagi diri mereka sehingga sebenarnya memberi kesan negatif kepada mereka..If makanan tambahan yang halalan toyyiba endak apa la..Ini terkadang makan pil berbotol-botol yang membahayakan kesihatan, install banyak benda dalam badan la untuk dapatkan potongan yang diinginkan, dan sebagainya yang rasanya wanita lebih tahu.

Di Bawah Lembayung 4M

Astaghfirullahalazim..ayuh kita istighfar dahulu bersama-sama..saya yakin kita semua masih banyak dosa yang masih kita lakukan..mari kita akui lalu jangan sombongkan diri untuk memohon keampunan kepada Illahi..Penulisan di atas tadi mungkin nampak bahasa kasar sedikit kerana begitulah kebanyakan gaya bahasa remaja hari ini..Sengaja buat santai-santai kali ini istimewa buat semua remaja yang saya yakin semua secara fitrah pasti ingin memperbaiki diri dan melakukan perubahan ke arah yang lebih baik..insyaAllah Ya Hadid..

Ok..kesimpulan konsep memudaratkan, merosakkan, membahayakan atau menghancurkan diri sendiri sebenarnya secara garis besarnya berbalik kepada perintah dan larangan Allah SWT. Ketika kita melanggar perintah Allah SWT, sedarlah adik-adik, abang-abang dan kakak-kakak remaja sekalian, bahawa kita sebenarnya telah menzalimi diri kita sendiri dan kita sendiri menjerumuskan diri ke lembah neraka. Na'udzubillahiminzalik..

STOP & U-TURN

Saya pasti sudah terlalu banyak perkongsian mengenai kisah silam taubat hamba-hamba samada mengenai insan yang membunuh 100 manusia, lelaki yang menzinai mayat wanita, dan sebagainya. Semua merupakan bukti bahawa tidak mustahil bagi kita semua yang mungkin sekarang bergelimang dengan dosa, seronok dengan kemaksiatan & bermewah dengan kejahatan untuk STOP meneruskannya & U-TURN ke jalan kebenaran.

Mulakan dari diri sendiri untuk melakukan perubahan. Tanamkan dalam hati keinginan untuk mendekati Allah. Cukuplah selama ini kita sudah makin jauh dan menjauh dari Allah yang terus menerus memberikan nikmat kepada kita namun kita terus menerus melanggar perintahNya. YAKINLAH bahawa kita akan kembali kepada Allah pada bila-bila masa dan kita akan dibalas segala perkara yang kita lakukan.

Zaman sekarang terlalu ramai umat Islam yang makin hari makin hilang keimanannya. Saya yakin kita semua sangat sedih ketika melihat saudara Islam kita makin hancur dimamah kejahatan & kemaksiatan. Kehancuran yang membuat hilangnya nilai Islam di dalam diri yang membezakan mereka dengan orang yang kafir. Perkara besar yang menyedihkan kita lagi, secara tidak langsung ia juga melemahkan bangunan Islam itu sendiri. Ya Allah, berilah kami kekuatan untuk menguatkan Islam di dalam diri dan menguatkan juga Islam dalam diri saudara kami yang lain..Amin Ya 'Aziz Ya Jabbar.

Saturday, May 5, 2012

Kata Nasihat Buatku & Dirimu [Episod Ke-19]

Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang
Karya Asli : SaBaHaNmUsLiM


InsyaAllah di bawah saya sertakan beberapa kata-kata nasihat harian yang saya kongsikan di akaun Facebook http://www.facebook.com/SaBaHaNmUsLiM..Namun, akan saya abadikan di blog ini untuk memudahkan kepada sesiapa yang tidak memiliki facebook. InsyaAllah 10-15 Kata Nasihat setiap Episod. Semoga ia memudahkan saya khususnya dalam mengingati nasihat-nasihat yang diberikan agar saya paling utama tidak melanggar apa yang saya katakan, juga agar bermanfaat buat kita semua..Amin Ya Mujib..



Sumber Gambar : Freshie (Graphic Designer Synergy Media Sdn. Bhd.)





Nasihat Hari Ini : Amanah yang diberikan bukan untuk kita mengambil kesempatan apatah lagi mengkhianati, tapi untuk kita penuhi pertanggungjawaban dan laksanakan sebaik mungkin.


Nasihat Hari Ini : Terkadang lembu punya susu, sapi dapat nama, seperti terkadang kita yang buat kebaikan, orang lain mendapat pujian. Namun ingatlah pandangan Allah yang jauh kita harapkan.


Nasihat Hari Ini : Senior tidak bermaksud lebih awal menemui kematian, junior juga tidak bererti lebih lambat merasai kematian. Sedarlah, kematian tidak memandang usia seseorang insan.


Nasihat Hari Ini : Ayuh para pejuang kita pastikan bukit sama didaki dan lurah sama dituruni, kejayaan bersama kita raih, kegagalan bersama kita perbaiki.


Nasihat Hari Ini : Sentiasalah mengambil dahulu pandangan positif terhadap teguran orang lain tentang kita. Teguran yang betul sama-sama lakukan perbaikan, teguran yang salah kita berikan penjelasan dan buktikan dengan amalan bukan terus selesaikan dengan kemarahan.


Nasihat Hari Ini : Janganlah masih ingin terus menerus bergelumang dengan lumpur dosa yang bukan hanya mudaratnya pada diri sendiri, tapi terpalit juga lumpur dosa kepada orang lain.


Nasihat Hari Ini : Sesama ahli keluarga perlu saling menyayangi, menasihati dan memerhati bukannya selalu membenci, tidak ambil peduli dan bergaduh sana sini.


Nasihat Hari Ini : yakinlah sehari selembar benang dakwah, lama-lama kan pasti menjadi kain Islam sebenar.


Nasihat Hari Ini : Perubahan diri sendiri mungkin agak payah jika tiada teman di sisi. Namun pemilihan teman sangat-sangat penting untuk menentukan kita di pengaruh positif atau pengaruh negatif. 


Nasihat Hari Ini : Tawarkanlah diri untuk melakukan kebaikan dan kebajikan, bukan menawarkan diri melakukan kemaksiatan dan kejahatan. 

Friday, May 4, 2012

Nikah Di Awal Usia [Bahagian 1]


Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang
Karya Asli : SaBaHaNmUsLiM




Biar kematangan berbicara

"akhi..macam mana nak lobi family untuk nikah awal ya?..family ana dah tetapkan dah ana if nak nikah kena habis belajar dulu pastu ada pekerjaan yang tetap baru boleh nikah."


Ana dapat soalan yang sama dari 2 ikhwah yang berbeza dalam hari yang sama. Ajaibnya, kenyataan mereka dalam bekas yang sama walau dari keluarga yang berbeza. 


"biasalah tu akh..bukan antum jer..ana yakin hampir semua parents nak anak dia habis belajar dan ada pekerjaan dulu baru boleh nikah..itu dah jadi lumrah dalam pemikiran masyarakat sekarang..nak nikah awal tu memang melawan arus perdana..terutama kita di Malaysia ni.."


"itulah..antum macam mana pula boleh lobi sampai diizinkan nikah awal? apa benda yang perlu kita sampaikan pada family akh?..ana setiap kali cakap nak nikah..bunyi cengkerik jer kedengaran.."


"hehe..dia tak perlu antum bercakap yang antum nak nikah akh..makin rimas family antum dibuatnya..biar amal berbicara..antum tunjukkan yang antum ni dah cukup matang..selalu bantu keluarga..bagi pandangan yang bernas..menjaga adik-beradik antum..pastu, if boleh tak yah dah minta belanja dari parents antum..bahkan antum yang kena bagi dengan dorang..cakap jer, ni ada hasil lebih sikit dari bisnes yang antum buat"


"erm..selama ni ana duk bagi dalil-dalil jer mengapa kena nikah..ana selalu cakap yang ana ni dah cukup matang dan ana mampu tampung kehidupan berkeluarga nanti..ana pun sering beritahu yang ana dah bersedia"


"sebab tu ana cakap ya akhi..sekarang, tak perlu dah asyik mengaku antum ni cukup matang la, mampu la, itu la..ini la..antum just buktikan dengan amal perbuatan jer ya..insyaAllah pelan2..kedepan nanti bukan antum yang keluarkan kenyataan nak nikah, tapi parents antum sendiri mengaku bahawa antum dah boleh nikah"


"owh..ana faham akh..insyaAllah..baru ana nampak kesalahan ana.."

Mengapa Ingin Menikah?

Niat. Sebelum ingin berusaha sungguh-sungguh untuk diberikan lampu hijau menghabiskan zaman bujangga, pastikan kita tanya dan tetapkan dahulu jawapan "Mengapa Ingin Menikah?" seperti tajuk buku yang dikarang oleh Simon Sineck, "Start With Why?". Perkara ini sangat penting sebagai langkah pertama menuju ibadah yang murni dalam melengkapi separuh dari agama kita & pelaksanaan sunnah baginda.

"Apabila seseorang melaksanakan pernikahan, bererti telah menyempurnakan separuh agamanya, maka hendaklah ia menjaga separuh yang lain dengan bertakwa kepada Allah" [HR Baihaqi]

"Menikah aadalah sunnahku, maka barangsiapa tidak suka dengan sunnahku, ia bukan termasuk golonganku. Menikahlah, kerana aku akan bangga dengan jumlahmu yang banyak di hari akhirat nanti" [HR Ibnu Majah]

Pastikan kita tanamkan di hati dan tetapkan dalam pemikiran bahawa kita ingin menikah sebagai jalan mendapatkan redha Allah, sebagai sarana untuk makin bertakwa kepada Allah dan sebagai wasilah menjaga keimanan di hati kita. Khusus buat mereka yang berjuang membantu agama Allah, ana yakin kita menikah untuk menggencarkan lagi membantu agamaNya, untuk menguatkan lagi menapaki di jalanNya dan untuk menyelamatkan lagi tarbiyyah kita bersama. Ayuh ikhwah teruskan usaha, bagi akhwat teruskan bersabar.

Mengapa Nikah Di Awal Usia?

Persoalan ini pasti diajukan kepada kita semua jika menyatakan hasrat ingin menikah di awal usia. Persepsi yang sering disampaikan kepada kita selalunya menyatakan bahawa kita ni tidak sabar ingin menikah la, terikut-ikut dengan kawan sahaja, sekadar ingin mengikuti nafsu perasaan sahaja, dan banyak lagi seribu satu tohmahan diberikan. Mungkin ada yang sedemikian, tapi kita tida streotype-kan kesemuanya kerana ana yakin bagi mereka yang faham agama pasti lain niatnya untuk menikah di awal usia.

Perlakuan manusia pada hari ini jangan hanya mengambil kira kondisi hari itu juga, tapi mari kita budayakan pemikiran kita untuk sentiasa berbuat sesuatu pada hari ini untuk masa depan kita bersama. Pemikiran berwawasan jauh agar pernikahan di awal usia kita mampu mengawalkan juga proses peningkatan & penjagaan iman kita dengan lebih awal lagi, kerana kita tahu menikah adalah ibadah, dan ibadah memang perlu disegerakan diiringi dengan usaha memampukan diri bagi melaksanakannya.

"Wahai Ali, ada 3 perkara jangan ditunda-tunda; solat apabila telah tiba waktunya, jenazah apabila telah siap penguburannya, dan perempuan apabila telah datang lelaki yang sepadan meminangnya" [HR Ahmad]

Lebih-lebih lagi dalam suasana dunia yang sangat mengancam keimanan yang ingin kita bina pada hari ini. Hujan kerosakan sangat deras turunnya sedangkan payung untuk berteduh dari hujan kerosakan ini sangat sedikit. Saya yakin jika kita perhatikan pasangan-pasangan HARAM yang berlegar-legar di pelbagai penjuru kawasan, dengan perangai maksiat yang menjijikkan, berpelukan, bercumbuan, berpegangan, dan semua perkara-perkara HARAM yang dilakukannya. Sedangkan lebih baik mereka menusuk kepala mereka dengan jarum daripada memegang tangan yang bukan halal bagi mereka.

"Sesungguhnya ditusuknya kepala salah seorang di antara kamu dengan jarum besi itu lebih baik daripada dia menyentuh wanita yang tidak halal baginya" [HR Tabrani]

Pemikiran jauh yang lainnya pasti bagi membanggakan Nabi Muhammad SAW dengan meramaikan lagi umat baginda. Sepertimana sabdanya yang menyatakan baginda bangga dengan umatnya yang ramai. Kemampuan kita menjaga anak dalam usia dewasa pasti memberikan impak yang berbeza berbanding membimbing anak ketika usia sudah mencecah usia tua.

InsyaAllah sekian dulu post ringkas sebagai permulaan Tajuk "Nikah Di Awal Usia"



p/s :


Nantikan "Nikah Di Awal Usia [Bahagian 2]" untuk membicarakan perihal kemampuan untuk menikah, pertolongan Allah bagi yang ingin menikah, dan sebagainya...


dan nantikan juga episod-episod seterusnya..InsyaAllah semoga Allah izinkan.

Tuesday, April 17, 2012

Pengumuman Istimewa : "Ana Setuju"


Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang
Pengumuman Asli : SaBaHaNmUsLiM





Ketika Jawapan Kuterima

"Salam.Bismillah.InsyaAllah ana terima dan setuju".

Alhamdulillah..Hati terus bertahmid memuji kepada Allah Al-Qodir..Tangisan mengalir dengan sendirinya tatkala mendapatkan nikmat diterima seorang wanita yang sangat baik agamanya..seindah-indah perhiasan dunia, tidak terkalahkan dengan wanita solehah..InsyaAllah..Semoga Allah mempermudahkan segala urusan kami berdua dalam melaksanakan ibadah yang memenuhi separuh dari agama dan merupakan sunnah baginda Nabi Muhammad SAW. Mohon doa dari semua agar Allah meredhai kami berdua dan dipermudahkan segala urusan mengikat ikatan halal antara kami berdua.

InsyaAllah ini sekadar pra-pengumuman buat semua keluarga, ikhwah & akhawat, kawan-kawan lama, kawan-kawan terkini, kawan-kawan masa hadapan, kawan-kawan alam nyata, kawan-kawan alam maya, dan semua yang mengenali insan bernama Fakhrullah Bin Mawardi. Doakan saya ya dalam memikul ujian ini..Siapa calon dia? Ukht Nor Suhaila Binti Ismail..Bila akadnya? insyaAllah pada 2 June 2012..Walimah pula? Tempat perempuan pada 3 June 2012 & Tempat lelaki pada 7 July 2012..Dimana? Perak(Perempuan) & Sabah(Lelaki)..^.^..Semoga semua sudi melapangkan masa dan menyempatkan masa datang ke walimah kami berdua..InsyaAllah..


"Dan orang orang yang berkata: "Ya Tuhan kami, anugerahkanlah kepada kami isteri-isteri kami dan keturunan kami sebagai penyenang hati (kami), dan jadikanlah kami imam bagi orang-orang yang bertakwa" [QS al-Furqan, 25:74]




Tuesday, April 10, 2012

Beri Hadiah Itu Sunnah


Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang
Karya Asli : SaBaHaNmUsLiM




Hadiah Pertama

"Fakhrul..ni hadiah buat U.."

Kelihatan kotak hadiah yang agak besar diangkat dari meja pejabatnya. Kotak yang berbentuk rumah dengan corak ukiran yang menarik perhatian mencuri konsentrasi

"Tengok la apa dalamnya.."

En Supri dengan senyumannya mengajak saya membuka hadiah yang diberikannya. Saya masih dalam keadaan tersentak seketika sebenarnya kerana sepatutnya saya sebagai murid yang patut berikan penghargaan kepadanya sebagai guru yang mengajar banyak perkara sepanjang Internship di sini, bukannya dia sebagai guru yang menghargai saya sebagai muridnya. Walaupun kami sering berbincang bersama mengenai projek-projek syarikat, beliau sering juga bertanyakan mengenai bisnes kerana beliau sebenarnya ingin membuka bisnes sendiri.

"Wah..lawa la En Supri..Thank you.."

Jika perumpamaan mengatakan ada udang disebalik batu, kali ini ada perhiasan di dalam kotak. Perhiasan yang mempunyai ukiran dan corak yang sangat menarik. Kata-kata yang dicoretkan juga pasti membuatkan saya terkenang pengalaman di sini terutama kepada Supervisor (SV) saya yang berstatus warganegara indonesia. Gaya bahasa indonesia yang tak lekang di mulut, tak luput dek tahunan, walaupun sudah hampir 10 tahun bekerja di negara ini, Malaysia. Saya yang kebetulan asal dari negeri di bawah bayu, sabah, kebanyakan hampir sama pertuturan kami berdua..hurm..Terkadang ahli pejabat lain ada yang tidak faham dengan kata-kata En Supri, tapi saya alhamdulillah faham semuanya dan terkadang menjadi jurubahasa di pejabat ini.

Hadiah Ke-2

"Fakhrul..lunch ni I belanja U ya"

Begitulah En Supri, bukan sekali, tapi berkali-kali, tiada badai, tiada ribut, hujan lebat pun tidak, akan selalu tiba-tiba memberikan kilauan pelangi. Namun kali ini, rupa-rupanya ada hujan gerimis penyebab timbulnya pelangi, beliau mendapat bonus syarikat atas dedikasinya dalam pekerjaan. Saya juga mengakui beliau seorang yang sangat berdedikasi tinggi dalam tugasannya.

Hadiah Ke-3

"Nah Fakhrul..buka ni..enak kerepeknya.."

Kelihatan bungkusan City-Link yang dihantar kepada En Supri. Dalam hatiku hanya terfikir En Supri ni beli kerepek pun nak kena pos sampai ke sini? Rupanya-rupanya selepas melihat alamat pengeluar produk kerepek yang lain dari yang lain ini memang dari tempat yang jauh (sengaja tidak mahu bagitahu semua pembaca agar tertanya-tanya..hehe)..Tapi, serius jauh. Saya juga pertama kali makan dan terus jatuh cinta dengan rasanya. Alhamdulillah.

Tahaddu, Tahabbu...


"Saling beri hadiah-lah kamu, maka kamu akan saling mencintai dan ia akan menghilangkan permusuhan"[HR Malik]

InsyaAllah di kesempatan pada perkongsian ringkas kali ini, kita budayakan saling menanam benih ukhuwah dengan saling memberikan hadiah sesama kita. Sepertimana Saidatina Aisyah pernah menyatakan bahawa Rasulullah menerima hadiah dan membalas hadiah (HR Bukhori). Pemberian hadiah yang ikhlas kerana Allah, ukhuwah kerana Allah dan ukhuwah kerana ia perintah dari-Nya. Tidak kisah sekecil-kecil atau sebesar-besar hadiah, kerana saiz hadiah bukan penentu saiz ukhwuah sesama kita. Apatah lagi jika ada antara kita yang menghina orang lain yang memberikan hadiah yang mugkin tidak lumayan pada pandangannya.


“Janganlah engkau menghina seorang jiran yang menghadiahkan kepada jirannya walaupun hanya dengan kuku kambing”[HR Muslim]

Akhir kalam, memberi hadiah adalah sunnah! Ayuh hidupkan..^.^..tapi beri hadiah perpada-pada ya..Hadiahkan hanya kepada yang  sepatutnya..agar hadiah makin meningkatkan keimanan, bukan menambahkan kemaksiatan..

Friday, April 6, 2012

Merindui Hidayah Dari-Mu


Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang
Karya Asli : SaBaHaNmUsLiM


Sejenak ku terfikir,
dari kerosakan diri sendiri,
sampai bila harus terus begini,
merosakkan diri sendiri.

Terkadang ku sedari,
semua yang ku lalui,
adalah dosa kesalahan yang Allah murkai,
namun mengapa terus ku lakukan sampai kini.

Sedetik ku merasai,
cemburu dengan insan lain,
yang masih bersih suci baik sekali,
sedangkan diriku terus ku kotori.

Pernah terdetik di hati ini,
untuk hentikan semua ini,
namun ku lemah untuk tempuhi sendiri,
ku malu dengan teman sekeliling.

Namun kini ku akui,
malu untuk berubah itu tiada erti,
takut memperbaiki diri itu salah sekali,
pandangan Illahi lebih utama dari pandangan manusiawi,

Selama ini,
lemah sungguh keyakinan di hati,
keyakinan kepada segala janji,
janji pembalasan di setiap sisi,
dari Allah Yang Maha Mengetahui.

Ya Allah Robbul 'Izzati,
Saksikan hambamu ingin kembali,
dari menzalimi diri sendiri,
sinar cahaya yang selama ini ku cari,
hidayahmu yang ku rindui.

Monday, March 19, 2012

Kata Nasihat Buatku & Dirimu [Episod Ke-18]


Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang
Karya Asli : SaBaHaNmUsLiM


InsyaAllah di bawah saya sertakan beberapa kata-kata nasihat harian yang saya kongsikan di akaun Facebook http://www.facebook.com/SaBaHaNmUsLiM..Namun, akan saya abadikan di blog ini untuk memudahkan kepada sesiapa yang tidak memiliki facebook. InsyaAllah 10-15 Kata Nasihat setiap Episod. Semoga ia memudahkan saya khususnya dalam mengingati nasihat-nasihat yang diberikan agar saya paling utama tidak melanggar apa yang saya katakan, juga agar bermanfaat buat kita semua..Amin Ya Mujib..



 
Sumber Gambar : Zulan (Graphic Designer Synergy Media Sdn. Bhd.)



Nasihat Hari Ini : Benda-benda yang mewah tidak semestinya yang terbaik bagi kita. Maka, belilah bukan untuk kemewahan, tapi cukup sekadar untuk keperluan.


Nasihat Hari Ini : Memang kegagalan satu ujian, tapi usahakan untuk lulus ujian, kerana kegagalan bukan hanya untuk kita pasrah dengan keadaan tanpa ada perbaikan. Terutama untuk kejayaan Islam. 


Nasihat Hari Ini : Memang kebaikan sekarang berjalan lambat seperti kura-kura, dan kejahatan berlari laju seperti arnab, namun tidak mustahil untuk kita pastikan kura-kura mengalahkan arnab di masa akan datang.


Nasihat Hari Ini : Bujang bukan kata laluan untuk kita melepaskan diri dari amalan kebaikan seperti menjaga kebersihan kerana kebersihan adalah sebagian dari keimanan.


Nasihat Hari Ini : Jangan hanya berteori setinggi langit, tapi tidak pernah praktikalkan di muka bumi. Terutama dalam bab ilmu yang kita pelajari.


Nasihat Hari Ini : Berakit-rakit ke hulu, berenang-renang ke tepian, bersakit-sakit dahulu, bersenang-senang kemudian, itulah kesungguhan melakukan amal kebaikan yang pasti mendatangkan kebahagian.


Nasihat Hari Ini : Ramai mengorbankan cinta Allah kerana cinta lainnya, ramai mengkhianati amanah Allah kerana amanah lainya, ramai melemahkan hubungan dengan Allah demi hubungan lainnya, ramai memungkiri janji Allah demi janji lainnya, dan ramai mengabaikan kepentingan Allah demi kepentingan lainnya. Semoga kita tidak tergolong dalam kalangan hamba yang sebegini.


Nasihat Hari Ini : Harimau mati meninggalkan belang, gajah mati meninggalkan gading, manusia mati meninggalkan semua kecuali amalan yang tetap bersama.


Nasihat Hari Ini : Sepertimana kejahiliyahan zaman dulu telah diulang tayang kembali pada zaman ini, ayuh kita ulang tayang kegemilangan umat Islam zaman dulu kembali juga pada pada zaman ini.


Nasihat Hari Ini : Biar mati adat, jangan mati islam, bukannya biar mati Islam, jangan mati adat, kerana ramai mengutamakan adat berbanding Islam itu sendiri.

Monday, March 12, 2012

Pulangkan Milik Allah

Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang
Karya Asli : SaBaHaNmUsLiM


 


Memulangkan Nikmat Diberi

Cuba kita perhatikan semua nikmat yang diberikan kepada kita, dengan tubuh badan yang sihat sempurna, dengan harta yang sedia ada, dengan masa lapang untuk kita buat apa sahaja, bahkan dengan pelbagai nikmat lainnya dan saya pasti kita semua yakin segala nikmat yang kita miliki adalah sebenarnya milik Allah yang hakiki.

Kita sudah maklumi bahawa segala yang kita ada adalah milik Allah semata. Namun mengapa terkadang kita berat dan kedekut untuk memulangkan walaupun sedikit kepada Pemilik Rezeki? Jangan sampai kita tidak sedar diri dan merasa harta yang kita ada pada hari ini adalah milik kita sendiri dan lupa kepada Maha Pemilik segala sesuatu.

Kaki yang diberi Allah mengapa susah kita langkahkan ke tempat yang Allah redhai? Mata yang dikurniakan mengapa berat kita gunakan untuk membaca kalam Allah? Telinga yang diberi mengapa payah untuk mendengar peringatan mengenai Allah? Lidah yang dikurniakan mengapa bisu untuk menyampaikan ayat-ayat Allah? Sedangkan sekali lagi, semuanya milik Allah! Adakah kita bersikap adil kepada Allah?

Penyalahgunaan Terhadap Nikmat

Bahkan teruknya kita kerana menggunakan tubuh badan yang Allah beri untuk melawan Allah kembali! Kaki digunakan untuk menendang perintah dan larangan Allah, mata memandang benda yang dilarang, telinga mendengar perkara melalaikan dan lidah membicarakan perihal hasutan, pendustaan dan umpatan yang ditegah dalam Islam. Inikah cara kita membalas jasa Pemberi Nikmat kepada kita?

"Tidakkah kamu perhatikan orang-orang yang telah menukar nikmat Allah dengan kekafiran dan menjatuhkan kaumnya ke lembah kebinasaan?" [QS Ibrahim, 14:28]

Begitu juga perihal masa dan harta yang diberikan Allah kepada kita, mengapa kita terlalu kedekut untuk memberikan walaupun sedikit kembali kepada Allah? Masa yang kita ada jangan lagi kikir atau kedekut untuk digunakan mendekatkan diri kepada Allah apatah lagi berjuang di jalan-Nya. Harta yang dikurniakan gunakanlah pada perkara yang diredhai Allah semata samada infak dan wakafkan kepada yang memerlukan, membeli bahan bacaan bagi meningkatkan ilmu agama, dan yang paling utama belanjakannya untuk membantu agama Allah.

Jangan pernah merasa segala yang kita ada di dunia ini adalah milikan kekal kita semua. Yakin dan sedarilah bahawa semuanya adalah milik Allah semata, maka jangan ragu-ragu dan kedekut untuk memberikan semula kepada Allah kerana memang milik-Nya. Kita adalah peminjam sahaja.

"Dan milik Allah-lah apa yang di langit dan yang di bumi, dan sungguh Kami telah memerintahkan kepada orang-orang yang diberi kitab sebelum kamu dan (juga) kepada kamu; bertakwalah kepada Allah. Tetapi jika kamu kafir maka (ketahuilah), sesungguhnya apa yang di langit dan apa yang di bumi hanyalah milik Allah dan Allah Maha Kaya dan Maha Terpuji."[QS an-Nisa', 4:131]

Mari Menabung Akhirat

 

"akhi, insyaAllah semua duit yang kita keluarkan ni sebenarnya bukan sebuah kerugian tapi sebuah keuntungan..kita sebenarnya masukkan dalam tabung akhirat kita..makin banyak kita keluarkan, makin kaya kita di akhirat nanti..yang penting kita ikhlaskan segala pengorbanan yang kita lakukan"

Salah seorang ikhwah menyatakan kepada ikhwahnya yang lain yang dalam perjalan melakukan pengorbanan masa, tenaga dan harta yang bukan sedikit demi membantu agama Allah. Inilah pemikiran yang perlu kita tanam dalam hati kita agar tidak pernah merasa rugi ketika menginfakkan harta kita ke jalan Allah. Kita sebenarnya bukan rugi, tapi sebenarnya untung di akhirat nanti.

Mungkin pada pandangan manusia yang hanya menggunakan kaca mata dunia memandang sebuah kerugian zahir ketika kurangnya harta ketika dikeluarkan, sedangkan ia menguntungkan hati kita yang makin kaya dengan keimanan dan menguntungkan diri kita ketika berada di alam seterusnya. Ayuh kita menabung bermula dari sekarang dengan segala amalan yang menjadi matawang di alam akhirat.

Mencari untuk Memberi

Perjalanan menuju redha Illahi memerlukan pengorbanan yang bukan sedikit. Terkadang membuatkan para pejuang di jalan ini mengeluh berdalih ketika diuji dengan pelbagai kekurangan samada wang ringgit, masa mahupun perasaan di hati. Namun yang ingin saya tekankan kali ini bahawa semua itu bukan alasan untuk kita tidak melakukan pengorbanan lagi.

Tiada duit maka perlu kita mencari duit, tiada masa maka perlu kita mencari masa, tiada mood maka kita perlu mencari mood bahkan jika merasa tiada keikhlasan maka perlu kita mencari keikhlasan tersebut. Apa yang penting, sentiasa mencari jalan dan bukan memberi alasan. Kita ingin seribu daya, bukan ingin seribu dalih. Mari kita usahakan mencari semua ini untuk kita berikan lebih lagi pada jalan yang diredhai Illahi.

 

Tuesday, March 6, 2012

Kesibukan Mengabaikan Keimanan


Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang
Karya Asli : SaBaHaNmUsLiM




O.T.  Time Internship


"Fakhrul, You hari ni boleh balik lambat? kite wat validation process untuk DFB, air shower and sampling booth...mungkin sampai jam7 jer"

"owh..I boleh jer En Supri...kebetulan I petang ni pun tak de pape..ini OT(over time) sejam lebih ni..hehe"

"iya.nanti I belanja You makan yer..hehe..ok, ini ada beberapa test kite akan run..ni I bagi checklist die, you try go through dulu..if ade yang tak faham just tanye"

"ok..erm..filter integrity test, magnehelic gauge, particle-count test, air flow visualitation..erm..kebanyakan gune device die jer kan..cume, yang air flow visualitation ni guna visual photomograph atau nak timbulkan flow guna smoke?"

"owh..kite guna smoke jer baru tengok flow die according to spec. or tak..pastu rakam flow tu nanti"

"I see..smoke tu boil dry ice jer kan?"

"yup..kite gune dry ice..boil die..you tolong ambil dry ice nanti dekat QC..lepas lunch kita start validate"

"ok..nanti I usahakan..insyaAllah.."

Fuh..I..I..You..You..Itulah kata ganti diri yang digunakan di pejabat tempat saya Internship/Practical/Latihan Industri, bahkan pasti kebanyakan pejabat juga sedemikian. Saya pun terpaksa guna untuk menyesuaikan dengan office-mate yang lain. Ganjil, memang terasa ganjil menggunakannya, tapi itu yang membuatkan mereka rasa senang dengan kita ketika kita menggunakan bahasa yang sama dengan mereka. Kan elok kalau guna kata ganti diri ana, anta, anti, antum, etc..Seperti yang ana gunakan dalam syarikat Synergy Media Sdn. Bhd..^.^..

Sekadar sedikit perkongsian sepanjang internship yang terlalu lama. 7 Bulan. Sudah hampir jadi pekerja di sini. Kesibukan dan tugasan yang diberikan pun level pekerja. Latest cerita, pagi tadi, supervisor saya yang merupakan Validation Engineer di tempat ini ada outstation, ketika itu juga Pengarah Syarikat datang secara mengejut dan ingin progress latest setiap department dan minta present petang ni, bahagian QA Department memerlukan validation update dengan segera dan mereka ingin perbandingan validation process dari tahun 2011 sehingga tahun ini, dan yang peningnya, benda itu tidak ada!!! Bayangkan QA Manager dan QM Manager tunjuk jari ke arah saya untuk siapkannya.

"part validation ni Supry yang patut buat..I (QM Manager) kena present petang ni...tapi die tak de pula.."

"tak per..Fakhrul selalu wat validation dengan Supry..die pasti tahu progress validation tu.." Kata QA Manager kepada QM Manager. Saya yang berada di belakang mereka sekadar menelan air liur. QM menoleh ke arah saya lalu berkata..

"Fakhrul..You boleh tolong wat datasheet dan diagram yang presentable tak untuk validation process starting 2011 until 2012..kan validation ade 4 main scope jer..ape dah tu?"

"Equipment Validation, Process Validation, Cleaning Validation dengan Analytical Method Validation..itu jer rasanyer" Saya menjawab.

"yup..ok..so, I nak you wat data tu includekan sekali yang validation under planning, pastu letak status planning tu samada Done, In Progress atau Not Done..I tak tau macam mana you nak wat, tapi yang penting presentable.."

"Boleh jer..cume I perlukan data-data validation yang last year..coz I cume ade tahun ni punye..tapi yang tahun ni punye pun just planning jer yang ade..yang dah validate belum direkod lagi, tapi boleh refer kat validation report"

"data last year belum documented lagi..Fakhrul kena refer raw document die.."

Bermulalah kerja last minute yang perlu cepat disiapkan. Buka almari-almari dokumen untuk mencari validation status. Semua dalam bentuk hard-copy, perlu di"soft-copy"kan lagi baru dicompile dalam master datasheet. 17 produk perlu melalui 3 jenis product validation so 17x 3 = 51 Product Validation kemudian ada 63 equipment dan machine yang perlu divalidate juga. Menariknya, semua kena siap before lunch hour, terima kasih QA dan QM dan terutama kepada SV..huhu..Apa yang penting, waktu dhuha saya pastikan henti berehat untuk laksanakan solat sunat dhuha dan membaca beberapa helai al-Quran. Perkara ini saya kongsikan untuk menunjukkan sedikit kesibukan dalam hari-hari di tempat kerja saya yang mungkin juga berlaku dalam hari-hari kita, namun yang ingin saya tekankan, kesibukan bukan alasan untuk kita stress dan tension, apatah lagi jika sampai membuat Iman terabai.




Sumber Kekuatan Utama

"akhi, ana sibuk nak urus tugas-tugas ana ni..tak sempat nak ziarah mad'u..asif ya, ana tak ada banyak masa ni"

Kelihatan ikhwah tersebut begitu gencar ke hulu ke hilir melaksanakan amanah-amanah yang diberikan kepadanya. Bagaikan tiada erti rehat dan sentiasa sahaja fokus dengan gerak kerja dengan secara berterusan. Semua kesibukannya nampak ketara di mata para ikhwah di sekelilingnya. Namun malangnya, kesibukan tugasan tersebut dijadikan alasan untuk dia terabaikan sumber kekuatan utama semua pejuang, IMAN.

Memang penuh semangat kita ingin memikirkan perancangan-perancangan unit kita, medan kita, team kita, lajnah kita dan sebagainya, namun, apa salahnya sebelum mula kita merancang dan melaksana, agar belanja dahulu sedikit masa kita untuk habiskan 4 muka surat al-Quran contohnya, boleh berdoa dahulu, atau selesaikan solat sunat dhuha atau ma'thurat kita dahulu, agar hati kita dibersihkan dan dikuatkan sebelum memikirkan lagi perihal amanah kita lainnya. Jangan hanya ingin baiki orang lain, namun terlupa baiki diri sendiri, jangan menjadi seperti lilin, yang membakar diri sendiri demi menerangi orang lain.

Budaya mempersiapkan diri dengan kekuatan keimanan perlu kita sosialisasikan dalam hati semua pejuang kebenaran. Inilah sumber kekuatan utama kita dalam menapaki jalan yang penuh ranjau nan berliku agar terus tegar dan tabah menerobos kabus ujian. Usahakan sebelum mengisi dauroh, memberi ceramah, handle LDK, buat halaqah, mentajmi mad'u, ingin bersyuro, dan seribu satu lauk-pauk dakwah yang ingin kita nikmati, pastikan lakukan persiapan iman di dalam hati. Istighfar dan bacalah al-Quran sebanyak mungkin, dan lebih indah lagi selesai melaksanakan sesuatu amanah agar terus melaksanakan solat sunat hajat atau taubat sebagai lambang kebergantungan dan pengharapan kepada Illahi.

Jangan Merasa Cukup Sibuk

"fuh..ana rasa masa ana tak cukup la akh, ana kena selesaikan banyak lagi tugasan-tugasan yang lain ni..kesibukan yang melampau ni.."

Ini lagi sebuah perkara yang dihadapi para pejuang yang menganggap dirinya terlalu sibuk sehingga dijadikan buah mulut dirinya sendiri. Alasan sibuk diberikan sehingga mengabaikan tanggungjawab yang lainnya. Sedangkan kesibukan tersebut sebenarnya terlalu sedikit cuma nampak banyak dan bersepah akibat dari pengurusan diri sendiri.

Kita terkilan ketika ada antara kita yang baru diberikan amanah yang sedikit sudah merasa diri terlalu sibuk tahap maksima sedangkan ada insan lain yang diamanahkan juga lebih banyak darinya namun tidak nampak lebih sibuk berbanding dirinya. Contoh paling utama tidak lain baginda Nabi Muhammad SAW. Perkara ini saya sampaikan supaya kita biasakan mengurus kesibukan yang sedikit tersebut dengan sebaiknya sebelum ada lagi kesibukan lain di masa hadapan yang mungkin lebih banyak di bahu kita. Samada dengan tanggungjawab berkeluarga, pencarian nafkah, peningkatan akademik ke peringkat yang lebih tinggi, dan paling utama, tugasan dakwah yang diamanahkan kepada kita.


Pengurusan Kesibukan

Kesibukan yang ada adalah untuk kita rancangkan, bahagikan, melaksanakan dan menguruskan kesemuanya, bukan malah dengan kesibukan membuatkan kita makin longlai dalam trek dakwah. Pengurusan amanah sangat major keperluannya bagi insan yang ingin memasukkan agenda dakwah dalam  planner kehidupannya kerana mereka berbeza dengan manusia yang hanya ingin fokus dunia semata tanpa memikirkan masalah umat sejagat. Maka, perancangan dan pengurusan masa bagi pendakwah adalah perkara yang sangat penting bagi semua pendakwah. Ayuh manfaatkan masa untuk meningkatkan kualiti diri dan kualiti umat sekeliling.

Kesibukan dalam kebaikan itu merupakan sebuah rahmat, berbanding kesibukan dalam kemaksiatan yang merupakan sebuah laknat. Sudah lumrah dan kewajipan bagi para pendakwah untuk menyibukkan dirinya dengan hal-hal kebaikan agar jangan memberi peluang kerehatan apatah lagi kemaksiatan mengisi masa-masa terluang. Kita tiada lagi masa untuk bertunda hal kebaikan kerana kebatilan akan terus menerus mengambil peluang jika kita lambat ambil tindakan.

Mari para pejuang kebenaran, tidak perlu menunggu kita disibukkan dengan amal kebaikan, tapi biar kita yang sentiasa menyibukkan diri mencari amal kebaikan. Rancang dan susun masa kita sebaik mungkin. Letakkan dalam planner kehidupan beberapa perkara penting yang perlu dalam kawalan dan bukan selalu terlepas pandang. Rancang hari-hari bila masa untuk study, bila waktu membaca buku menambah tsaqafah, bila tempoh kita bersenam, bila detik kita merancang dakwah, bila ketika untuk kita berbisnes, dan bila ruang untuk kita hubungi dan ziarahi keluarga serta yang paling utama, bila untuk kita tingkatkan kuantiti dan kualiti ibadah kita.

Akhir sekali, jangan sampai kelemahan kita dalam mengurus kehidupan dan kesibukan kita menjadi penghalang untuk kita makin mendekat dengan Allah melalui medium ibadah-ibadah kita yang ikhlas hanya pada Allah semata. Ibadah-ibadah yang bukan hanya dalam skop sembahyang atau ibadat rutin lainnya, namun juga sebuah ibadah besar iaitu dakwah yang perlu kita sentiasa tingkatkan dan gencarkan demi cinta kita kepada Penguasa Hari Pembalasan.