Friday, June 3, 2011

Marathon Ramadhan

Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang
Karya Asli :SaBaHaNmUsLiM


On your mark, get-set..Go!!!

Alhamdulillah, baru selesai membuat perabot sendiri di rumah yang baru pindah..Perkakas dan bahan perabot disediakan dahulu sebelum melalui proses pemotongan, pelicinan menggunakan kertas pasir, pemasangan dan pengecatan. Akhir sekali, penggunaan, pemanfaatan dan penjimatan tanpa perlu membeli dari kedai. Saksikan rak kasut yang macam tidak menyerupai rak kasut..hehe..



Sepertimana pembuatan perabot amatur tersebut yang memerlukan persiapan, begitu juga bagi kita sebelum ingin memanfaatkan bulan suci mulia, Ramadhan. Memerlukan persiapan dari sekarang agar mampu menghadapi dan melaluinya dengan penuh kejayaan.

Cuba dibayangkan, seandainya kita adalah seorang pelari marathon negara yang akan dihantar oleh Malaysia untuk mengikuti Sukan SEA (tidak pasti adakah pertandingan larian marathon?) yang seterusnya di Indonesia. Pertandingan yang menjanjikan tawaran hadiah yang bukan biasa-biasa, tapi luar biasa. Sudah tentu bagi menghadapi pertandingan ini, kita akan mempersiapkan fizikal dan mental lebih awal dari hari musim pertandingan.

Diantara latihan fizik yang kita akan lakukan adalah lari dalam jarak tertentu seperti 5, 10, 20 atau 25 km. Bahkan juga perlu mencuba lari sampai sekitar 40 km, untuk menyamai jarak yang akan dipertandingkan kerana khuatir ketika pertandingan kehabisan bateri untuk meneruskan perlumbaan. Hal ini menunjukkan bahawa latihan harus diusahakan sesuai dengan apa yang akan dipertandingkan.

Bagi persiapan mental terhadap cuaca dan suasana pertandingan,  kemungkinan besar kita akan pergi lebih awal ke Indonesia untuk menyesuaikan diri dengan kondisi di sana. Melakukan latihan ringan di sana sebagai langkah pemanasan badan dan minda.

Perumpamaan diatas juga sesuai dengan persiapan kita yang bakal  menghadapi bulan Ramadhan dengan izin-Nya. Ramadhan yang lamanya 29 atau 30 hari memerlukan stamina dan fitness yang tinggi. Betapa banyak kita lihat saff sholat tarawih yang penuh pada minggu pertama akan menyusut pada minggu-minggu berikutnya. Semua kerana tiadanya persiapan yang cukup untuk bulan Ramadhan.

Latihan untuk beramal perlu dimulakan dari sekarang juga agar tidak kekok ketika bulan Ramadhan yang ada had masanya tiba. Ketika Ramadhan tiba, sedarlah ia bukan masa untuk baru bermula, tapi masa untuk kita memecut dari awal hingga akhirnya. Jika Ramadhan tahun lepas kurangnya persiapan kita, pecutan juga hanya mampu didapatkan momentumnya ketika akhir Ramadhan, maka mari jadikan Ramadhan tahun ini penuh persediaan dan menyediakan momentum sebelum datangnya Ramadhan lagi.

I'dad (Persiapan) Ramadhan

Mari di bulan Rajab dan Sya'ban ini kita perbanyakkan puasa, mungkin di bulan Rajab kita baru lesen L, di bulan Sya'ban mendapat lesen P, dan akhirnya di bulan Ramadhan sudah memandu di jalan amal dengan lancar dan selamat. Usahakan jangan ada tinggal puasa isnin dan khamis, atau puasa 3 hari sebulan, atau puasa-puasa lainnya yang mengikut syarak. Biasakan juga bangun sahur untuk berpuasa jika selama ni kita berpuasa sunat tanpa sahur kerana sahur pada Ramadhan ada kelainannya yang perlu  diraih oleh kita.

Begitu juga dengan bacaan al-Quran kita, mulakan dari sekarang banyakkan bacaan, tambahkan hafalan, tingkatkan penghayatan, banyakkan tangisan dan pastikan tiada hari tanpa bacaan al-Quran. Biasakan dan disiplinkan diri membaca setiap habis solat fardhu contohnya, atau setiap selang maghrib-isyak, bergantung kepada waktu kita. Biasakan juga bagi kita jangan menunggu ada waktu baru membaca al-Quran, tapi kita yang kena sediakan waktu untuk membacanya.

Memang seutama-utama puasa adalah pada bulan Ramadhan, manakala seutama-utama solat selepas fardhu adalah solat di sepertiga malam. Apatah lagi kelak ketika Ramadhan jika diizinkan Allah untuk kita sampai padanya. Ayuh latih juga dari sekarang bangun awal untuk hidupkan malam, jika tidak mampu lagi bangun, biasakan tidur di masjid agar minima mampu bangun solat subuh berjemaah, dan akhirnya usaha mata mampu dibuka di sepertiga malam.

Bayangkan, sedangkan ada syaitan penuh berkeliaran, ingin menghasut anak-anak Adam di luar Ramadhan, tapi kita mampu untuk teruskan bahkan tingkatkan amalan, bagaimana pula kelak ketika syaitan-syaitan dirantai tiada pelepasan sepanjang Ramadhan? Hasilnya pasti lumayan..InsyaAllah biiznillah.

Banyak lagi amalan yang perlu kita jadikan kebiasaan sebelum menjelang bulan Ramadhan. Semua bergantung kepada kita mengenai keyakinan terhadap janji-janji Allah di bulan Ramadhan. Ayuh mulakan latihan dari sekarang! Ayuh tingkatkan kesedaran dari sekarang!Ayuh elakkan kesalahan dari sekarang! Inilah persiapan tanda kita menunggu dan menginginkan Ramadhan.

Allahumma bariklana fi Rajaba wa Sya'ban, wa balligna fi Ramadhan Ya Allah..Amin Ya Robbal 'Alamin..



Post Ramadhan Lepas : Siapkan Dirimu Menghadapinya

6 comments:

Nazihah@Jiha said...

cantik rak kasut tu,pandai buat..^^

terima kasih utk tips dan peringatan ini..

Fakhrullah Bin Mawardi said...

alhamdulillah..yg pnting blh pakai..btw, sama2..

Anonymous said...

dptkah ku temui barkah ramdhan kali ini?.

Ya Qahhar,teguhkan kami dalam menggapai mardhotillahMu.

Fakhrullah Bin Mawardi said...

Amin Ya Hadid..insyaAllah..

khairunnisa ar alhan said...

tak sbr utk brtmu bln ramadhan al mubarak...

Fakhrullah Bin Mawardi said...

alhamdulillah jika menanam kesukaan dan kebahagian untuk menjemput dan melalui Ramadhan..smga disampaikn kita kpd Ramadhan..insyaAllah..