Monday, June 20, 2011

Roda-Roda Kehidupan


Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang
Karya Asli : SaBaHaNmUsLiM





Roda-Roda Kehidupan

Alhamdulillah, syukur yang sentiasa kita tingkatkan dan buktikan bukan hanya melalui hati, lisan bahkan dari sisi amal perbuatan kita bersama. Selawat kita biasakan dan tingkatkan khusus buat insan bergelar Nabi akhir zaman, baginda Nabi Muhammad SAW.

Roda akan sentiasa berputar ketika ada pengayuh yang menggerakkan. Ketika mana ia berputar, maka sudah lumrah posisi sesuatu kawasan roda akan terus berubah kedudukan samada berada di atas, hadapan, bawah mahupun belakang. Sepertimana roda kehidupan yang kita lalui, ada ketika kita berada di puncak kejayaan, menara kegemilangan dan gading kegembiraan. Namun ada juga ketika kita berada di jurang kegagalan, gaung kenistaan dan curam kesedihan. Namun roda tetap juga perlu digerakkan putarannya.

Kelajuan putaran untuk mengubah kawasan roda bergantung kepada pengayuh tersebut, terkadang ada yang pantas menggerakkan kawasan bawah untuk naik semula ke atas, dan ada juga memerlukan masa yang panjang baru naik semula ke atas, bahkan ada juga tidak mampu lagi untuk meneruskan kayuhannya yang mematikan putaran rodanya. Begitulah juga manusia, tempoh baik-pulih dari sebuah ujian kejatuhan tergantung kepada kekuatan masing-masing, ada yang bingkas bangun setelah jatuh, ada yang memerlukan masa untuk bangun dan ada juga terus mengalah tidak bangun-bangun. Bagaimana dengan kita?

Manusia yang merupakan pengayuh kepada putaran kehidupannya perlu sedar akan hakikat turun-naik dan pasang-surut dalam arena kehidupan. Ini perkara pertama berkonsepkan redha akan lumrah kehidupan. Namun, perkara kedua berupa usaha menghadapi lumrah kehidupan yang penuh dengan mehnah ujian adalah faktor kondisi putaran kehidupan seseorang. Kita harus kuat motivasi dan semangat untuk membiarkan roda terus berputar melainkan kuasa Tuhan mentakdirkan ia berhenti tiada putaran.


Kejatuhan Domino

Kita ketahui konsep kejatuhan domino ketika disusun rapat sesama mereka. Tatkala domino pertama dijatuhkan, maka akan menjatuhkan juga domino yang lain yang pada pandangan mata kita cukup indah gelombang dan formasinya, namun pada hakikatnya jika dikaitkan dengan kehidupan kita, ia adalah gelombang dan formasi kejatuhan yang berterusan hanya disebabkan kejatuhan pertama.


Ramai kita mampu melihat manusia yang tidak lulus dari ujian kehidupan menciptakan lagi kejatuhan demi kejatuhan hanya atas dasar emosi dan kelemahan sendiri. Bermula dari kejatuhan yang sebenarnya tidak fatal, namun terus dipandu ke arah kejatuhan yang lebih teruk kepada kehidupannya ; mencuri, membuli, merempit, menghisap dadah bahkan sampai bunuh diri.

Tidak lari juga khusus buat orang Islam yang ingin beriman, ketika ujian berat datang menimpa, ramai juga yang kecundang memberontak akan ujian diberi bahkan gagal dalam melintasi ujian tersebut. Terkadang kerana satu ujian, hilang kebergantungan pada illahi, hilang konsep redha akan ketentuan illahi, jatuh motivasi diri untuk terus beramal bahkan terus meninggalkan amalan yang biasa dilakukan. Inilah apa yang dikatakan Imam Ghazali sebagai pemberontakan terhadap ujian :

"Pemberontakan terhadap ujian adalah ketika kamu meninggalkan apa yang biasa kamu lakukan"[Imam Ghazali]

Apa maksudnya? Perkara yang biasa kita lakukan tidak kita lakukan kerana sesuatu ujian. Sebagai contoh, seorang mamat cinta yang putus cinta, jika ketika cinta masih berputik, tidur sentiasa lena, mandi selalu basah bahkan makan juga selalu. Namun ketika diuji dengan putus cintanya, tidur tidak lena, mandi tidak basah dan makan pun tidak lalu. Bukan menggalakkan untuk bercinta sebelum nikah, namun sekadar analogi yang berlaku dalam kehidupan zaman sekarang.

Begitu juga bagi orang beriman, jika sebelum ini tahajjud sering dihidupkan, subuh selalu berjemaah, zikir pagi petang terus diucap, sunat dhuha tiada yang tinggal, al-Quran berjuz-juz mampu dihabiskan, namun ketika sebuah ujian menimpa, mungkin yang agak berat bagi dirinya, habis terkontang kanting segala amalan hanya kerana motivasi diri dan emosi yang terus dilayan dibawah garis kemiskinan.

sedikit kaitan juga kepada semua pendakwah-pendakwah kebenaran, janganlah kita juga terkena penyakit kejatuhan domino ketika ujian menimpa kita, apatah lagi meninggalkan dakwah hanya kerana ujian yang ringan dibandingkan umat dahulu.

"Apakah kamu mengira bahwa kamu akan masuk syurga, padahal belum datang kepadamu (ujian) sebagaimana halnya orang-orang terdahulu sebelum kamu? Mereka ditimpa oleh malapetaka dan kesengsaraan, serta digoncangkan (dengan bermacam-macam ujian) sehingga berkatalah Rasul dan orang-orang yang beriman bersamanya: "Bilakah datangnya pertolongan Allah?" Ingatlah, sesungguhnya pertolongan Allah itu amat dekat."[QS al-Baqarah, 2:214]

Mari para pendakwah, kita nasihatkan juga diri kita mengenai hakikat ujian kehidupan dan ujian perjuangan,  jangan hanya ingin menjadi lilin yang menerangi orang lain, tapi membakar diri sendiri. Memang bagus untuk berkorban, tapi pengorbanan diri sendiri untuk membaiki orang lain sehingga memakan diri sendiri perlu kembali kita perhatikan.

.

Ujian Lumrah Kehidupan

Kita patut bersyukur ketika dikurniakan nikmat ujian, pandangan kasar memang nampak sesuatu yang teruk, tapi pada pandangan hati ia adalah sesuatu yang indah kerana diberi peluang oleh Allah untuk kita diingatkan sebelum makin jauh terlari dari landasan kebenaran. Sedarlah, ujian itu lumrah bagi sesiapa sahaja yang ingin beriman, jika kita ingin sahaja beriman, maka bersedialah untuk menghadapi ujian, ujian yang bakal membezakan antara kebenaran dan kedustaan terhadap sebuah takhta orang beriman.

"Apakah manusia itu mengira bahwa mereka dibiarkan (saja) mengatakan: "Kami telah beriman", sedang mereka tidak diuji lagi? Dan sesungguhnya kami telah menguji orang-orang yang sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang benar dan sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang yang dusta."[QS al-Ankabut, 29:2-3]

Wahai hamba-hamba Allah, umpama lautan yang pasti ada ombak yang mendatang, terkadang ada yang kecil ada juga yang besar, namun mari kita teruskan berenang jangan lemas tenggelam. Semoga kita diberikan kekuatan berenang di lautan dunia yang penuh dengan ombak ujian. Yakinlah, walaupun nampak sukar merenanginya, tapi tidak mustahil untuk menyeberanginya. Ayuh teruslah bertahan dalam lingkaran keimanan..InsyaAllah..

3 comments:

shairazi sharizan said...

jatuh bgn adalah proses

Nazihah@Jiha said...

dunia berputar..
kadang2 di atas..
kadang2 di bawah..
ya,ibarat roda yang sedang berpusing..

tak tahu bila akan berhenti.semoga tabah.

Fakhrullah Bin Mawardi said...

shairazi sharizan -> setuju..proses yang terus berkelanjutan.

Nazihah -> insyaAllah smga kita semua tabah melaluinya selagi diberi peluang untuk berputar..