Sunday, August 28, 2011

'Aidil Fitri, Adakah Untuk Kita?


Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang
Karya  Asli : SaBaHaNmUsLiM




Ramadhan Datang & Pergi

Ramadhan, pernah dahulu kita lalui, dari tahun ke tahun mengisi album kehidupan kita, dan ia datang, ia pergi. Ada manusia menganggapnya hanya tetamu biasa dan ada juga menganggapnya tetamu istimewa. Layanan kita terhadapnya penentu kita golongan yang mana.

Mari sejenak kita berfikir, lalu menyelam ke dalam hati, kemudian muhasabah diri sendiri, ketika Ramadhan yang memang datang dan pergi, namun persoalkan kepada diri, bagaimanakah hasil kunjungannya kepada diri sendiri? Adakah mampu menambah lagi ketakwaan kita kepada Allah? Sehingga selepas Ramadhan mampu beramal sebaik mungkin memenuhi semua perintah-Nya, berusaha sehabis mungkin meninggalkan larangan-Nya, menanam sedalam mungkin rasa takut kepada-Nya dan berlari selaju mungkin untuk mendekat pada-Nya?

Kita sendiri tahu kita jenis yang mana. Kita sendiri tahu adakah kita orang-orang yang benar-benar bersungguh menambah amalan kerana merasa kepentingan Ramadhan, atau jenis yang sambil lewa masih bermalas-malasan meraih janji ganjaran langsung dari-Nya.

Dari Abu Hurairah r.a., katanya: "Rasulullah s.a.w. ber-sabda:

"Allah 'Azzawajalla berfirman - dalam Hadis qudsi: "Semua amal perbuatan anak Adam - yakni manusia - itu adalah untuknya, melainkan berpuasa, kerana sesungguhnya puasa itu adalah untukKu dan saya akan memberikan balasan dengannya."[Muttafaq'alaih]

Mari kita jadikan Ramadhan yang bakal pergi tidak pergi begitu sahaja, tanpa ada buah tangan darinya. Pastikan ibroh disebalik Ramadhan didapati, dihayati dan diamalkan sebaik mungkin. Ibroh sanggup bersabar dan berkorban untuk mematuhi perintahnya, mengajarkan erti syukur dan zuhud kepada kita, mengenal erti prihatin dan ukhuwah berkongsi rezeki dengan hamba lainnya, merasai keadilan sama rata dalam nilai zakat tidak kira siapa kita, mendidik kita untuk berpekerti mulia membaiki akhlak, bahkan yang paling utama mentarbiyyah kita untuk sentiasa beramal dengan istiqamah dalam ibadat-ibadat yang dianjurkan. InsyaAllah kita menanam tekad yang mencengkam agar Ramadhan kali ini ada kelainannya ke arah kebaikan.

Sebulan Membina Perisai

Handphone perlu dicharge beberapa tempoh untuk ia bertahan beberapa jam seterusnya. Minyak kenderaan perlu diisi beberapa banyak untuk ia bertahan beberapa jarak seterusnya. Bahkan manusia perlu tidur beberapa waktu untuk mengumpul tenaga melalui kelelahan dunia. Begitu juga kesan dari Ramadhan, yang mencharge, mengisi atau mengumpul tenaga bagi bagi menempuh bulan-bulan seterusnya. Kilang Ramadhan yang menghasilkan perisai kepada kita menempuh tombak nafsu dan syaitan di luar Ramadhan. Maka, pastikan kita membina perisai yang kuat bagi menangkis serangan-serangan musuh yang bakal mematikan kita untuk berada dalam alam kebaikan. Mari, persiapkan perisai kita!

"Puasa adalah sebagai perisai" [Muttafaq'alaih]

Perlu kita sedari, bukan hanya perisai luaran yang perlu kita persiapkan, namun perisai dalaman juga perlu kita perkuatkan. Pastikan karakter yang diajarkan dalam berpuasa kita praktikkan sentiasa; sabar, berkata baik, tidak mengumpat, membina ukhuwah, dll. Sedih kita melihat sebulan tarbiyyah di bulan Ramadhan, habis tersirna kesannya dalam sehari di bulan syawal. Sebulan menjaga dan meningkatkan keimanan di bulan Ramadhan, hampir setiap hari kita mengabai dan menjatuhkan keimanan di bulan seterusnya. Cukuplah rutin tahunan yang sedemikian, cukuplah budaya tersebut dilestarikan. Masa untuk kita lakukan perubahan  walaupun sedikit bermula pada tahun ini.

'Aidil Fitri, adakah untuk kita?

Perayaan kembali kepada fitrah, 'aid al-fitri' perlu diraikan dan dirayakan oleh mereka yang mampu kembali kepada fitrah seorang hamba. Inilah kelayakan bagi kita meraikan kemenangan dan kejayaan dalam peperiksaan Ramadhan, 'back to fitrah'. Betapa ramai kita melihat manusia yang meraikan 'aidl fitri' tapi dipenuhi dengan dosa maksiat pengiring perayaannya. 'Aidil Fitri perlu disambut dalam keadaan manusia yang kembali kepada fitrah insani yang bersih suci ibarat kain putih.

Credit tu Zulan

Selekoh dalam derasnya arus kerosakan memang amat payah untuk kita lakukan, tapi tidak mustahil untuk kita mulakan dan tidak mustahil untuk kita sedarkan manusia mengubah arah membelok kepada landasan kebaikan dan kebenaran. Saya tidak mengharapkan hasil Ramadhan ditunjukkan dengan perubahan luaran diri kita sehingga meletakkan persepsi rigid bahawa jika berubah kena berpakaian sedemikian atau kena berkelakuan sedemikan. Jadilah dirimu selagi tidak melanggar batas syariat, kerana perubahan yang terbaik adalah perubahan dalam hati yang makin dekat dan takut kepada Allah. Kemudian dengan perubahan dalaman ini bakal dicium wanginya dengan perubahan luaran kita. Saya tidak menyokong kononnya jangan tengok teruknya luaran sahaja, tapi kononnya dalamannya baik. Maksud saya yang penting dalaman kita ingin berubah dan merealisasikan keinginan itu kelak. Ramai kita dengari perkara-perkara seperti:

"saya nampak ja mencuri, suka membuli, suka mencarut, tapi hati saya baik"


"saya walaupun berpakaian ketat, tidak pakai tudung, nampak aurat sikit, tapi saya lebih baik dari mereka yang membungkus badan tu"


"Dorang tu luaran ja nampak baik..tapi dalaman tu lagi teruk dari kami ni.."


"yang penting saya ada sembahyang..benda-benda lain pasal agama tu nanti-nanti kami buatlah'

Inilah beberapa pemikiran dan budaya yang makin menebal dalam umat Islam. Budaya memandang ringan dan memperlekehkan perintah Allah. Nasihat saya, tolong letakkan kesedaran dalam diri kita, tolong insafi apa yang kita lakukan, tolong tangisi kesalahan kita, tolong lakukan perubahan sekuat kita. Memang amat sukar untuk kembali kepada fitrah, tapi sekali lagi, ia tidak mustahil dan kita pasti mampu jika kita mahu. Teruslah berusaha dan berdoa kepada Allah untuk dikuatkan diri kita membaiki diri kita, untuk terus gagah mengharungi kebejatan kerosakan dunia. Saya pasti kita semua boleh, saya pasti kita semua boleh meninggalkan perkara-perkara dosa, menjauhkan perkara-perkara maksiat, dah kita juga sangat-sangat boleh untuk makin dekat kepada Allah dan makin beriman melakukan perintahnya. Semoga Allah memberikan hidayah-Nya kepada kita semua untuk kembali kepada fitrah..Amin Ya Hadid, Ya Rahman, Ya Rahim, Ya Ghaffar, Ya 'Afuw, Ya 'Aziz, Ya Jabbar, Ya Mujib..

Berakhirnya Ramadhan, bukan berakhirnya bulan untuk beramal, bukan berakhirnya bulan untuk memohon keampunan dan bukan berakhirnya bulan untuk bersabar. Ayuh tanamkan tekad kita bakal menjadi seorang muslim, mukmin dan muttaqin. Ayuh manfaatkan Ramadhan yang masih berbaki dan usahakan istiqamah selepas Ramadhan. Mari bersama kita mulakan dengan niat beramal dengan hadis di bawah ini..InsyaAllah..

Dari Abu Ayyub r.a. bahwasanya Rasulullah s.a.w. bersabda:

"Barangsiapa berpuasa dalam bulan Ramadhan kemudian mengikutinya dengan enam hari dari bulan Syawwal, maka ia adalah seperti berpuasa setahun penuh." [HR Muslim]


*P/S : Semoga amalan-amalan kita dalam bulan Ramadhan diterima Allah dan semoga kita dipertemukan lagi dalam Ramadhan seterusnya. Saya mengambil kesempatan ini dengan status seorang hamba kepada Illahi, memohon ampun pertama kepada Allah dan kemudian memohon maaf kepada semua yang mengenali diri ini samada melalui apa jua medium; ceramah, penulisan, kawan lama, kawan baru, ikhwah wa akhwat, para pejuang kebenaran dan semua muslimin dan muslimat. Maaf apa yang tersurat secara zahir, dan tersirat secara batin kesalahan-kesalahan yang pernah saya lakukan kepada anda semua. Mohon doakan agar saya mampu terus beramal dengan apa yang saya katakan, mampu berdakwah dengan seikhlasnya, mampu terus berkorban pada agama Allah, mampu mendapat kejayaan dalam dakwah, akademik, kerjaya, bisnes dan dalam membina rumahtangga kelak..InsyaAllah..

6 comments:

hadimuslim said...

salam..subahanallah..post yang memberi kesan..moga ana akan lebih bertaqwa n ikhlas dalam beribadah kepada Allah...Ana juga moof maaf atas salah silap terhadap anta..kirim salam ngn ikhwah semua.."Selamat Hari Raya Di Perantauan Akhi"..

Fakhrullah Bin Mawardi said...

wa'alaikumsalam ya akhi..insyaAllah amin atas harapannya..insyaAllah saling memaafkan..huhu..slmt hari raya di perkampungan akhi..

ZULAN said...

mabruk!.. post yg amat mgesankan ya akh... btw, suka2 je ntum ambik lkisan ana spantas kilat ya... tp xpa, asal tplihara copyright pn kira ok la... yg pnting ada fgsinya utk post ntum ni :)

Nazihah@Jiha said...

Assalamualaikum wbt.

InsyaAllah,moga amalan2 dibulan ramadhan ini diterima Allah.

salam 'Idul Fitri maaf dipinta :)

Fakhrullah Bin Mawardi said...

hehe...ZULAN...ana bantu promote karya n blog antum sebenarnya ya akhi..apapun, smga kesan dari pembacaan diterjemah mnjadi amal perbuatan..iA untuk kita semua..^.^..

Fakhrullah Bin Mawardi said...

wa'alaikumsalam wbt Najihah..amin atas doanya..salam 'eidul fitri kembali..saling memaafkan..insyaAllah..