Saturday, December 10, 2011

Ujian Agar Kita Kembali


Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang
Karya Asli : SaBaHaNmUsLiM




Ujian Menyirami Kehidupan Kita

Kehilangan wang ringgit, telefon bimbit, laptop, kenderaan, barang kemas, dan lain-lain barangan berharga dunia mungkin kita pernah kehilangannya. Kematian ibu bapa, adik-beradik, anak, suami, isteri dan kematian ahli keluarga yang lain mungkin pernah juga kita alaminya. Kejatuhan akademik, bisnes, kerjaya, syarikat, saham dan lain-lain yang kita usahakan mungkin pernah ada jatuhnya.

Pernah juga kita dihimpit kemelesetan ekonomi sehingga melalui pelbagai kesusahan dalam kehidupan. Mungkin pernah kita berlapar dahaga hanya mampu mengais perut dengan makanan yang sedikit dan kurang enaknya. Hanya mampu makan ala kadar ketika orang lain variasi lauk atas pinggannya. Hanya mampu duduk di rumah sedang orang lain mampu ke sini sana.

Pernah juga kita dihimpit dengan ujian yang bukan hanya bersilih ganti tapi datang semua sekali menimpa diri sehingga terkadang membuat kita jatuh menangis hilang motivasi. Sehingga terasa tidak mampu mengharungi ujian diberi bahkan merasa kehidupan sudah tidak bermakna lagi.

Begitu juga perihal dakwah yang kita perjuangkan. Terkadang ada ketika sahabat seperjuangan berbondong-bondong meninggalkan kita sendiri di jalan ini. Terkadang menerima tohmahan, kutukan, fitnahan, tuduhan dan kata-kata dusta yang tidak terperi. Menerima halangan dan penolakan dengan dahsyat sekali yang terkadang mengguris dan menghiris hati sanubari. Tidak kurang juga air mata yang mengalir yang menyirami jalan perjuangan ini.


Inilah ujian yang saya pasti masih banyak tidak diungkapkan lagi. Ujian-ujian yang mungkin ada yang menghadapi lebih dahsyat dari semua ini. Saya yakin kita semua pernah menghadapi ujian yang sangat-sangat menguji kesabaran dan ketabahan hati kita dalam mengharungi setiap inci tali kehidupan yang membawa kita ke destinasi terakhir.

Kesabaran Itu Suatu Kepastian

"Dan sungguh akan Kami berikan ujian kepadamu, dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar."[QS al-Baqarah, 2:155]

Dan sungguh, sudah kemestian, sudah kepastian, bahawa Allah akan menguji kita dengan pelbagai keadaan. Ada yang mampu menempuhnya dengan penuh kesabaran dan ada juga menghadapinya dengan penuh keputusasaan. Ada yang mampu melepasinya dengan penuh keimanan, ada juga yang gagal melepasinya dengan penuh kekufuran.

Saya yakin kita pasti mengenali beberapa sosok pribadi yang sangat sabar menghadapi ujian. Bahkan mungkin insan yang sangat dekat dan sangat rapat dengan kita sendiri. Kita melihat mereka begitu redha dan sabar dengan ujian diberi bahkan mereka bukan mengadu sana sini, bukan teriak tidak tentu arah, bahkan diam-diam mereka hadapi sendiri dan mekapkannya dengan senyuman di bibir.

"orang yang tidak tahu, menyangka mereka orang kaya kerana memelihara diri dari meminta-minta. Kamu kenal mereka dengan melihat sifat-sifatnya, mereka tidak meminta kepada orang secara mendesak."[QS al-Baqarah, 2:273]

Sebuah sikap yang sangat terpuji yang tidak semua mampu miliki. Sebenarnya dia adalah insan yang penuh dengan kesusahan, tapi betapa tidak dizahirkan sehingga membuat orang menyangka mereka adalah orang yang senang. Semua ini hanya mampu dihadapi dengan kesabaran yang sangat tinggi sehingga mampu bertahan walaupun sendiri.

Bagaimana pula dengan kita? Terkadang baru diuji dengan perkara yang sebenarnya terlalu kecil, tapi sudah habis kesabaran untuk menghadapinya. Kita perlu sentiasa membandingkan diri kita dengan orang lain, bukan perbandingan yang menjurus kepada kerosakan, tapi perbandingan yang memotivasikan kita ke arah kebaikan.


Jika kita merasa sudah cukup susah, ingatlah adalah lagi manusia yang lebih susah dari kita. Jika kita ingat kita paling berat ujian, ingatlah ada lagi manusia yang jauh lebih berat ujian yang diberikan berbanding kita. Begitu juga kepada semua pejuang kebenaran, kesusahan dan keperitan itu adalah sunnah dalam berjuang. Ingatlah ujian saudara Islam di negara lain dan ingatlah ujian umat terdahulu yang sebenarnya jauh lebih berat berbanding ujian perjuangan kita semua. Semoga jangan lagi kita terlalu lemah dalam menghadapi ujian, pengorbanan, ancaman dan tuduhan dalam kita berlari mengejar redha Illahi.


"Apakah kamu mengira bahawa kamu akan masuk syurga, padahal belum datang kepadamu (cubaan) sebagaimana halnya orang-orang terdahulu sebelum kamu? Mereka ditimpa oleh malapetaka dan kesengsaraan, serta diguncangkan (dengan bermacam-macam cubaan) sehingga berkatalah Rasul dan orang-orang yang beriman bersamanya: "Bilakah datangnya pertolongan Allah?" Ingatlah, sesungguhnya pertolongan Allah itu amat dekat."[QS al-Baqarah, 2:214]

"Apakah kamu mengira bahawa kamu akan masuk syurga, padahal belum nyata bagi Allah orang-orang yang berjihad diantaramu dan belum nyata orang-orang yang sabar"[QS al-Imran, 3:142]


Kenikmatan Juga Sebuah Ujian

Subuh tadi solat di surau yang sudah lama tidak saya kunjungi. Pakcik-pakcik di sini menyapa dengan penuh keramahan hati. Saling bertanya khabar seperti keluarga yang sudah lama tidak bersua. Lalu permintaan juga terus diberi.

"Fakhrul..Imam la..lama tidak dengar Fakhrul jadi Imam"


"Lepas ini bagi tazkirah ya Fakhrul"

Saya sangat bersyukur melihat kehausan pakcik di sini untuk meminum ilmu-ilmu kebaikan kerana tidak kurang juga di luar sana yang lebih dahagakan air-air dunia semata. Saya terdetik di hati untuk beri tazkirah perihal ujian kehidupan kerana beberapa hari ini beberapa ikhwah (saudara) datang berkongsi ujian dan perasaan di hati bahkan tidak kurang juga saya melihat insan yang dikaburi jenis ujian yang sebenarnya bukan hanya dalam aspek kesusahan tapi juga dalam skop kenikmatan.

"Dan Kami uji mereka dengan (nikmat) yang baik-baik dan (bencana) yang buruk-buruk,"[QS al-A'raf, 7:168]

Begitu ramai kita melihat manusia yang lebih mampu menghadapi ujian kesusahan berbanding ujian kesenangan yang sangat halus menjatuhkan manusia ke lembah kegagalan. Ujian kenikmatan yang sangat-sangat sukar dirasakan sehingga tidak sedikit orang yang mengingkari dan mendustakan kenikmatan diberi.

Betapa ramai kita melihat manusia dari hasil kenikmatan diberi, tapi sayang seribu kali sayang, kenikmatan yang diberi disalah guna ke arah jalan yang menjauhkan lagi dirinya kepada Allah SWT. Terlalu ramai manusia yang diberikan nikmat kesihatan dan kesempurnaan fizikal tapi menyalahgunakan untuk tujuan melakukan dosa dan kemaksiatan. Perkara ini bukan hanya berlaku pada orang yang agak dewasa, tapi kita sangat terkejut dengan usia yang masih muda sudah menyalahgunakan nikmat pancaindera yang diberikan.

Saya amat terkejut sepanjang saya bagi ceramah, forum dan seminar, kebanyakan kaunselor, ustaz/ah atau guru/pensyarah sekolah, politeknik, matrikulasi dan IPT memberikan saya perkongsian kondisisi institusi pendidikan mereka yang penuh dengan kisah-kisah yang sangat-sangat membuktikan kerosakan generasi muda zaman ini.

Ada yang memberitahu kepada saya pelajar tingkatan satu yang ditangkap melihat video lucah, ada remaja yang ditangkap berkhalwat dalam surau, ada yang melahirkan anak luar nikah, ada juga peserta yang saya dapat adalah merupakan anak yang luar dari pernikahan, kes-kes pencabulan, pergaduhan, kecurian (sandle saya sebagai penceramah juga pernah dicuri) dan kebanyakan yang saya terima adalah kes-kes percintaan yang sebenarnya salah satu akar utama dalam pelbagai permasalaahan yang timbul.

Itulah salah satu bentuk penyalahgunaan kenikmatan yang diberikan kepada generasi muda. Generasi yang lebih berusia juga tidak kurangnya yang alpa dan leka dengan kenikmatan dunia sehingga sanggup menipu rasuah, menggelapkan duit syarikat mahupun duit zakat, berjudi, meminum arak, membelasah dan menyiksa anak isteri, dan pelbagai lagi karenah generasi berusia yang mempunyai nikmat yang lebih untuk melakukan kekufuran yang lebih jua. Semoga kita sedari hakikat ini dan hentikanlah penyalahgunaan nikmat yang Allah beri.

Ujian Agar Kita Kembali

Samada ujian dalam bentuk kenikmatan mahupun dalam bentuk kesusahan, kedua-duanya menjurus kepada satu corong yang sama, iaitu agar kita kembali pada Illahi. Diberi kenikmatan agar kita makin menambah amal kebaikan, diberi kesusahan untuk kita diperingatkan dari alpa dan leka. Ini yang sepatutnya kita tujukan ujian yang diberikan, bukan bahkan dengan ujian itu kita bukan kembali kepada Allah, tapi bahkan makin jauh dari-Nya.

"Dan Kami bahagikan mereka di dunia ini menjadi beberapa golongan; di antaranya ada orang-orang yang saleh dan di antaranya ada yang tidak sedemikian. Dan Kami uji mereka dengan (nikmat) yang baik-baik dan (bencana) yang buruk-buruk, agar mereka kembali (kepada kebenaran)."[QS al-A'raf, 7:168]

Agar kita kembali kepada kebenaran. Ramai kita lihat manusia ketika diuji dengan nikmat kenikmatan, habis kembali ke jalan kebatilan. Ramai juga kita lihat manusia ketika diuji dengan jerih kesusahan, habis kembali juga ke jalan pendustaan. Semua ini berlaku ketika tidak didasari dengan kesabaran dan tidak dikawal dengan keimanan.


Dalam arena dakwah sendiri, ramai ketika diuji sedikit dengan kesusahan, bukan bahkan makin melaju ke jalan kebenaran, bahkan makin menjauh dan keluar dalam landasan perjuangan. Tidak kurang juga ketika diuji dengan kenikmatan, destinasi sama juga yang dia tuju, bukan makin berlari di trek kebenaran, tapi juga makin menyimpang ke selekoh kebatilan.

"(yaitu) orang-orang yang apabila ditimpa musibah, mereka mengucapkan: "Inna lillaahi wa innaa ilaihi raaji'uun" (Sesungguhnya kami adalah milik Allah dan kepada-Nya-lah kami kembali)."[QS al-Baqarah, 2:156]

Ayuh semua umat Islam, pastikan segala ujian yang diberikan kepada kita membuatkan kita kembali kepada kebenaran, makin mendekat kepada ketakwaan dan makin menambah keimanan. InsyaAllah marilah kita sentiasa saling mendoakan sesama umat Islam agar diampunkan dosa-dosa kita yang lalu dan terkemudian, agar sentiasa kita dibimbing Allah di jalan yang diredhai-Nya bukan jalan dimurkai-Nya, agar kejayaan umat Islam bersama kita akan perjuangkan bukan malah menghalanginya dan akhir sekali agar kita ditempatkan di tempat kembali yang paling baik (syurga) dan bukannya tempat kembali yang paling buruk (neraka). Amin Ya Mujib, Ya Hadid, Ya Rahman Ya Rahim.

8 comments:

fathul jannah said...

assalamu'alaikum...nice entry ;-)..sabar itu kunci kebahagiaan bagi orang yang menghargai kepayahan yang dilaluinya

Fakhrullah Bin Mawardi said...

wa'alaikumsalam wbt, namun syukur itu lebih utama ketika ditimpa ujian..spt kata Imam al-Ghazali, bersabar dgn ujian itu biasa, tapi bersyukur kerana diberi ujian itu yg luar biasa..

Nazihah@Jiha said...

Terima kasih.

Fakhrullah Bin Mawardi said...

sama2 Nazihah

Rakan Pusat Islam said...

Muhasabah diri balik insyaAllah..

Fakhrullah Bin Mawardi said...

insyaAllah Rakan Pusat Islam..itulah salah satu amalan yg baik untk kita introspeksi diri..

red_pearl said...

subhanallah,teringat sy bnyk hilng brg..alhamdulillah sbr tu adalah lebih indah dan syukur sbb Allah masih nk uji kita tanda syg Nya pd hambanya..dan Allah sentisa rindu akn rintihan hambanya..jzzk,sharingnya.

Fakhrullah Bin Mawardi said...

insyaAllah red_pearl..waiyyaki..