Thursday, December 15, 2011

Hidupkanlah Solat Yang Mati


Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang
Karya Asli : SaBaHaNmUsLiM


Dari takbir ke takbir yang kita laungkan,
mengapa di hati masih ada kesombongan,
sehingga sombong melaksanakan apa yang diperintahkan,
sombong kerana berani melanggar segala larangan.
sedangkan kenyataan Allah Maha Besar yang kita lafazkan.

Dari iftitah ke iftitah yang kita berjanji,
mengapa masih sering kita khianati,
ikrar janji segala solat, ibadat, hidup dan mati,
ikhlas menyerah hanya untuk Illahi,
namun pembuktian ikrar kita jauh sekali. 

Dari rukuk ke rukuk yang kita bongkokkan,
dengan lafaz memuji keagungan Tuhan,
namun sering perkara lain yang kita agungkan,
berbanding hukum Allah yang perlu ditegakkan,
bahkan ada yang sanggup mencaci dengan penuh penghinaan.

Dari Iktidal ke Iktidal yang kita luruskan,
mengaku Allah mendengar segala pujian,
menyatakan hanya Allah milik segala pujian,
namun sedikit sekali tasbih yang kita ucapkan,
ayuh ingat di hati lalu dibibir kita zikirkan. 

Dari sujud ke sujud yang kita sungkurkan,
mengaku tiada yang lebih patut kita tinggikan,
kononnya tunduk dengan penuh kerendahan,
tapi lebih banyak tunduk kepada nafsu dan syaitan,
sehingga terpecah terburai merosakkan keimanan.

Dari antara dua sujud yang kita selitkan,
fahamilah lafaz doa yang kita pohonkan,
pengampunan, kerahmatan, percukupkan dan darjat ditinggikan, 
direzekikan, ditunjukkan, disihatkan serta dimaafkan segala kesalahan.
mari kita ucap dengan penuh penghayatan diselaputi penuh pengharapan.

Dari tahiyat ke tahiyat yang kita dudukkan,
memuji Allah, Rasulullah dan Sholihin dengan penuh kesejahteraan
mengucapkan kalimat toyyibah lambang persaksian,
selawat dan keberkatan terus dipohon buat nabi penegak kebenaran,
maka ucapkanlah semua ini dengan penuh kecintaan.

Dari solat ke solat yang kita tegakkan,
mengapa sering hilang manisnya rasa kekhusyukan,
mengapa selalu solat laksana tiada apa yang kita rasakan,
adakah kita yang solat hanya melepaskan rutin harian,
adakah solat kita hanya sebuah ikut-ikutan,
atau kita belum lakukan dengan niat khusyuk yang penuh keikhlasan,
belum tahu dengan siapa kita berhadapan,
belum sedar kita menyembah Allah, Tuhan semesta Alam,
belum yakin bahawa Allah itu sentiasa menyaksikan.

Hayya 'ala as-sholah, ayuh solat kita hidupkan,
kerana ramai yang solat namun solat dalam kematian,
sedarlah solat sebuah amalan pertama yang memulakan hisaban,
cukuplah segala solat kita yang tiada kekhusyukan,
ayuh usahakan dari sekarang memahami dan menghayati segala ucapan,
agar solat kita akan mampu menambah keimanan dan menjauhkan dari kemungkaran.

2 comments:

Nawar said...

subhanallah.moga2 solat kita bkn sekadar memenuhkn rutin harian mahupun sekadar ikut2an.na'uzubillahimindzaalik.
.mohon share,bleh?

Fakhrullah Bin Mawardi said...

Nawar -> InsyaAllah..silakan share..syukran..