Wednesday, January 12, 2011

Tidak Mahu Berdakwah!!! - Bahagian Satu (Mengapa Berdakwah?)

dakDengan Nama Allah Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang
Karya Asli : SaBaHaNmUsLiM



Kebatilan Bermaharajalela

Tidak Mahu Berdakwah!!! Adakah kita salah seorang yang mengatakan perkara itu? Jika bukan lisan kita berkata, mungkin hati dan amalan kita membuktikannya. Kita jelas ketahui kebatilan yang tersusun akan mampu mengalahkan kebajikan yang tidak tersusun. Namun, jika kita lihat dunia hari ini, kebatilan yang tidak perlu disusun juga sudah mampu mengalahkan kebajikan yang kita usaha menyusunnya. Kita dapat lihat kebatilan isu perzinaan atau pergaulan bebas, pengaruh sesama mereka sudah tidak perlu dipandu dengan tersusun namun sudah mampu menguasai pemikiran kebanyakan manusia dan mengalahkan kebajikan yang ingin disusun melawannya. Begitu juga dengan habuan-habuan dunia yang dipraga dan diperjuangkan, semua sudah mampu mengalahkan benteng keimanan individu mahupun berkumpulan. Apa tindakan kita?Adakah kita juga ingin diwarnai kebatilan masyarakat? Atau kita ingin mewarnai dengan warna kebajikan kepada masyarakat?

"Barangsiapa melihat kemungkaran, hendaklah dia mencegah dengan tanggannya, jika dia tidak mampu, maka dengan lisannya, dan kalau tidak mampu maka dengan hatinya. Ketahuilah itu adalah selemah-lemah iman." [HR Muslim]

Kita mampu lihat tahapan-tahapan kemampuan dalam mencegah kemungkaran yang bermaharajalela. Namun, cuba kita bayangkan, selemah-lemah iman adalah mencegah dengan hatinya, bagaimana pula dengan manusia-manusia yang bukan hanya mencegah perbuatan dengan hatinya, namun dia sendiri yang terjun melakukan kemungkaran tersebut? Dimana garis keimanannya?

Diminta mencegah ikhtilat, namun dia yang mulakan. Diminta jauhi perzinaan, namun dia yang lakukan. Diminta jaga aurat, dia yang mempragakan. Diminta jaga persaudaraan, dia yang merosakkan. Dan banyak lagi perintah daripada Allah kepada kita yang termaktub dalam kitab-Nya, al-Quran. Cuba kita bandingkn amalan kita dengan kandungan kitab Allah, nescaya kita akan dapat tahu bagaimana nasib kita di hadapan Allah kelak jika tidak kita perbaiki.

Namun satu benda yang pasti, seperti kata Salamah Bin Dinar (tabi'in), : "jika kita inginkan kesesatan, orang yang sesat dan munafik akan datang dan mengerumuni kita. Jika kita inginkan kebenaran, orang yang baik akan mengerumuni dan mereka akan membantu kita."

Kita Dalam Kebakaran

Syeikh Mustafa Masyhur dalam bukunya Tariq ad-Da'wah ada memberikan analogi bahawa umat manusia sekarang berada dalam rumah yang sedang terbakar. Kita dapat lihat pelbagai jenis manusia ketika dalam kondisi ini.

Cuba kita bayangkan sekarang jam 2.00 pagi, dan hotel yang kita duduki berada dalam kebakaran. Kita antara penghuni yang tersedar dan terjaga dari tidur yang enak. Kita melihat keluarga kita, saudara-saudara kita, kawan-kawan kita, semua masih lena dengan tidurnya. Adakah kita ingin selamatkan diri sendiri-sendiri atau ingin menyelamatkan yang lain?

Jika anda memilih untuk menyelamatkan diri sendiri, bayangkan bila anda keluar dari hotel tersebut, seorang ibu bertanya kepada anda mengapa anda tidak menyelamatkan anaknya, apa yang ingin anda jawab? Kita akan dipertanggungjawabkan kelak.

Jika anda memilih untuk menyelamatkan yang lain, sanggupkah anda bangunkan semua penghuni hotel sendiri-sendiri? Atau ingin mencari lagi yang tersedar untuk bantu kejutkan yang lain? Satu benda yang pasti, dalam ingin mengejutkan yang lain, pasti ada pelbagai ragam manusia yang kita hadapi..Ada yang kita goyang sedikit dia sudah mampu tersedar. Ada yang perlu goyang lebih kuat baru dia mampu tersedar. Ada juga bahkan melawan kita sedangkan kita ingin menyelamatkannya. Maka, perlahan-lahan, kita kejutkan dan sedarkan dahulu mereka-mereka yang mudah terjaga dan sedar hotel dalam kebakaran, agar mereka membantu pula kita kejutkan lagi penghuni yang lain. Capailah dahulu buah yang dekat. Sentuhlah mereka yang hidup hatinya.

"supaya dia (Muhammad) memberi peringatan kepada orang-orang yang hidup (hatinya) dan supaya pastilah (ketetapan azab) terhadap orang-orang kafir.'[QS Yasin, 36:70]

Begitulah kondisi manusia hari ini, neraka yang menyala sentiasa tersedia bagi mereka yang tidak ingin bangun dan sedar dari keasyikan dunia. Bagi yang diberi nikmat kesedaran, laksanakanlah tugas kita untuk menyedarkan yang lain. Kerana jika kita hanya diam diri, maka hotel yang terbakar akan menimpa juga kepada kita!!!

"Dan peliharalah dirimu dari pada siksaan yang tidak khusus menimpa orang-orang yang zalim saja di antara kamu. Dan ketahuilah bahwa Allah amat keras siksaan-Nya.'[QS al-Anfal, 8:25]

Jangan sekadar menjadi soleh, namun ayuh menjadi mushlih. Pilihan di tangan anda!!! Samada ingin sekadar duduk atau bangkit berjuang di jalan Allah.

"Tidaklah sama antara mukmin yang duduk (yang tidak ikut berperang) yang tidak mempunyai 'uzur dengan orang-orang yang berjihad di jalan Allah dengan harta mereka dan jiwanya. Allah melebihkan orang-orang yang berjihad dengan harta dan jiwanya atas orang-orang yang duduk satu derajat. Kepada masing-masing mereka Allah menjanjikan pahala yang baik (surga) dan Allah melebihkan orang-orang yang berjihad atas orang yang duduk dengan pahala yang besar," [QS an-Nisa',4:95]

Tidak sama bagi mereka yang hanya ingin duduk dengan yang ingin bangun berjihad. Allah akan melebihkan orang-orang yang berjihad. Mungkin kita tidak merasakan lebihan yang diberikan, mungkin kita anggap sedikit lebihan tersebut, sedangkan Ibnu Katsir dalam menafsirkan ayat ini memberikan sepotong hadis riwayat bukhori dan muslim bahawa perbezaannya antara orang yang duduk dengan yang berjihad adalah laksanana antara langit dan bumi atau 100 tahun perjalanan. Inilah ganjaran bagi mereka yang ingin bangkit berjihad memperjuangkan agama Allah.

Namun pasti ada juga mengatakan bukan urusan kita menjaga tepi kain orang. Namun jika kain yang hampir terbakar perlu kita selamatkan. Pasti ada sahaja yang berpendapat yang penting diri sendiri sudah memadai, terpulang kepada anda.

Dakwah Perintah Allah

"Dan hendaklah ada di antara kamu segolongan umat yang menyeru kepada kebajikan, menyuruh kepada yang ma'ruf dan mencegah dari yang mungkar; merekalah orang-orang yang beruntung." [QS al-Imran,3:104]

Ibnu Katsir menafsirkan ayat ini bahawa dakwah wajib bagi setiap individu. Samada menggunakan tangan, lisan atau hati, ada kemampuan masing-masing. BUkan berusaha sesikit yang boleh, tapi semampu yang boleh. Minima jika tidak mampu, balligun anni walau ayah, sampaikanlah walaupun satu ayat. Inilah juga persyaratan bagi kita yang ingin mencapai status umat terbaik, khairah ummah.

"Kamu adalah umat yang terbaik yang dilahirkan untuk manusia, menyuruh kepada yang ma'ruf, dan mencegah dari yang munkar, dan beriman kepada Allah. Sekiranya Ahli Kitab beriman, tentulah itu lebih baik bagi mereka, di antara mereka ada yang beriman, dan kebanyakan mereka adalah orang-orang yang fasik."[QS al-Imran, 3:110]

Susunan ayat di atas meletakkan menyuruh yang ma'ruf, mencegah yang mungkar, baru dilabel beriman kepada Allah. Sesuai dengan Tafsiran Ibnu Katsir, kita harus melakukan dua benda di atas bagi menyempurnakan kita beriman kepada Allah. Ramai yang mengaku beriman kepada Allah, namun bila diperuntukkan pembuktian keimanan tersebut dengan perintah yang lain, pasti ramai yang tersungkur.

"Sesungguhnya orang-orang yang beriman itu hanyalah orang-orang yang percaya (beriman) kepada Allah dan Rasul-Nya, kemudian mereka tidak ragu-ragu dan mereka berjuang (berjihad) dengan harta dan jiwa mereka pada jalan Allah. Mereka itulah orang-orang yang benar."
[QS al-Hujurat,49:15]

Dakwah Sunnah Besar Rasulullah

Dakwah bermula dari Rasulullah yang bersendiri, lalu bercambah bagai cendawan yang tumbuh selepas hujan menyirami. Kita dapat lihat kualiti generasi yang mengikuti Rasulullah dalam segenap kondisi, dan sunnah terbesar terus diwarisi adalah berdakwah mengingatkan kembali manusia kepada illahi.

Ketika Rasulullah mendapat hidayah, baginda tidak hanya duduk berdiam diri, tapi mendakwahi yang lain untuk menyertai, lahirlah para sahabat wa sahabiah yang dikasihi. Para sahabat wa sahabiah juga mengikuti Rasulullah dalam segenap kondisi, tidak duduk diam sendiri-sendiri, tidak ingin soleh-solehah sendiri-sendiri, mereka juga bangkit berdakwah seperti Rasulullah, mentarbiyyah generasi tabi'in. Tabi'in juga memahami istilah mengikuti dan meneladani Rasulullah, mentarbiyyah generasi tabi' tabi'in. Dan begitulah seterusnya melahirkan generasi-generasi yang masih ingin meneruskan sunnah yang murni. Walaupun sudah pasti makin lama makin sikit. Bahkan orang yang melakukan sunnah ini dianggap pelik. Namun beruntunglah orang-orang yang pelik tersebut. Lets dare to be different.

"Katakanlah: "Inilah jalan (agama) ku, aku dan orang-orang yang mengikutiku mengajak (kamu) kepada Allah dengan hujah yang nyata, Maha Suci Allah, dan aku tiada termasuk orang-orang yang musyrik."[QS Yusuf,12:108]

Inilah jalanku, aku dan orang-orang yang mengikutiku. Ramai yang ingin mengikuti Rasulullah, namun memilih mana yang sesuai dan memuaskan diri sendiri. Sedangkan Ibnu Qayyim menyatakan bahawa tidak murni seseorang pengikut Nabi Muhammad, selagi mana tidak mendakwahi apa-apa yang didakwahi oleh baginda. Inilah yang dikatakan Imam Qurtubi dalam menfasirkan ayat:

"Sesungguhnya telah ada pada (diri) Rasulullah itu suri teladan yang baik bagimu (yaitu) bagi orang yang mengharap (rahmat) Allah dan (kedatangan) hari kiamat dan dia banyak menyebut Allah." [QS al-Ahzab, 33:21]

Imam Qurtubi meletakkan ingin meneladani Rasulullah harus dalam semua kondisi. Ingin ikuti sunnah berbisnes, namun tidak mahu sunnah tawwadu'. Ingin mengikuti sunnah kahwin lebih dari satu, namun tidak mahu sunnah memberi sedekah. Ingin mengikuti sunnah berjanggut, namun tidak mahu sunnah qiamul lail.

Ayuh hidupkan kembali sunnah dakwah Rasulullah. Ayuh singkap kembali mutiara sunnah yang makin malap dan menghilang ini. Sunnah yang berorientasikn dakwah kepada Allah, berpaksikan sunnah Rasulullah dan bernafaskan agama islam. Semoga apa-apa yang diberikan dan diajarkan Rasulullah kepada kita akan kita lakukan.

“Apa yang diberikan Rasul kepadamu, maka terimalah (lakukanlah). Dan apa yang dilarangnya bagimu, maka tinggalkanlah. Dan bertakwalah kepada Allah. Sesungguhnya Allah amat keras hukumannya.”[QS al-Hasyr, 59:7]

Semoga kita bersama-sama melibatkan diri dan membantu menghidupkan sunnah berdakwah  ini. Gerabak dakwah itu melewati semua stesen. Tetapi, ia tidak akan memaksa seseorang untuk menaikinya. Minima dakwahi diri sendiri, kemudian ringankan hati, mulut atau tangan untuk menasihat sekeliling kita.

Akan bersambung........

2 comments:

GMS said...

alhamdulillah, termotivasi dengan post ini!
"bagaimana pula dengan manusia-manusia yang bukan hanya mencegah perbuatan dengan hatinya, namun dia sendiri yang terjun melakukan kemungkaran tersebut? Dimana garis keimanannya"

suatu perkara yg mampu mengetuk minda untuk mencerna dan membangukan iman yg sedang lena..di mana letaknya iman bila kita sendiri melakukan maksiat?
jzkk atas perkongsian!

Fakhrullah Bin Mawardi said...

insyaAllah GMS..semoga sentiasa diberi peringatan dan kekuatan untuk menempuh terminal sementara ini..