Friday, October 8, 2010

Amanah Pemimpin

Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang
Karya Asli : SaBaHaNmUsLiM


Panjatkan Kesyukuran

Segala puji bagi Allah, Pencipta bagi semua yang ada di alam semesta yang terbentang luas, bukti kekuasaan-Nya yang Maha Agung. Dia-lah tempat kita mengabdikan diri sepenuhnya. Semua yang ada pada kita hanya pinjaman yang sementara, adalah milik Dia yang sebenarnya, namun mengapa masih sanggup kita melawan arus yang bukan mengikut aliran yang telah ditetapkan? Selawat serta salam semoga Allah panjatkan kepada insan mulia, Imam umat kita, Muhammad Bin Abdullah SAW. Wahai orang beriman, berselawatlah kamu kepada Rasulullah dengan penuh penghormatan kepadanya.

Ikhwah wa akhwat rahimakumullah, mari bersama meningkatkan rasa syukur kepada Allah SWT yang telah menyelamatkan kita dari lembah dosa dan maksiat, dari pekat kegelapan kotoran hati, dari kehidupan lalai dan leka, kepada lembah pahala dan nikmat, kepada cahaya sinaran penerang hati, juga kepada kehidupan iman dan takwa. Semoga tidak dipalingkan hati kita dari hidayah yang diberikan, bahkan dikurniakan lagi rahmat dari sisi Allah Al-Wahhab yang Maha Pemberi. Peringatan bersama kita kongsikan, agar sentiasa sedar dari fatamorgana dunia.

Hari Mengundi UTP

Alhamdulillah, semalam baru selesai hari pengudian calon MPP di Universiti Teknologi Petronas, UTP. Saya akui suasana agak hambar. Tahniah kepada yang melaksanakn tanggungjawab sebagai pengundi walaupun calon yang ada sudah pasti tidak banyak pilihan. Pilih 6 daripada 7 calon yang dicalonkan. Pangkah pilihan di atas kertas pengundian dan masukkan ke dalam kotak undi. Seperti proses pengundian di mana-mana.

Namun, yang paling utama, kita semua adalah pemimpin, minima pemimpin terhadap diri sendiri, namun, saya yakin, ramai tidak mampu memimpin diri sendiri lagi, memimpin diri agar sentiasa berada dalam kebaikan.

"Kamu sekalian adalah pemimpin dan akan diminta dipertanggungjawabkan tentang kepimpinannya. Seorang penguasa adalah pemimpin, seorang suami adalah pemimpin ke atas anggota keluarganya. Kamu sekelian adalah pemimpin dan akan diminta bertanggungjawab atas kepimpinannya." 
(HR Bukhari)


Ada seorang kawan satu course tanya kepada saya : "kenapa tak mencalonkan diri untuk MPP?"
dalam hati saya apalah daya saya nak mencalonkan diri. Mungkin bukan disini tempat saya menjawat jawatan, ada amanah lebih besar yang perlu dipikul dan difokuskan. Apapun, mungkin bukan masanya lagi untuk memegang tangga tersebut. Namun kita usahakan bersama memimpin pemimpin walaupun bukan kita secara luarannya adalah pemimpin. Kita harus berani bersuara agar mampu menghasilkan sesuatu kondisi umat seperti zaman umat islam berjaya menawan empayar konstantinopel. Dengan mempunyai Raja yang baik, Tentera yang baik dan Rakyat yang baik. Amin insyaAllah.

Amanah Seorang Pemimpin

InsyaAllah, pengundian sudah pun berlalu, hanya tinggal keputusan hasil undian para pengundi. Di sini, saya ingin menasihatkan kepada bakal-bakal pemimpin pelajar di sini, sesuai dengan quran dan hadith yang akan saya pergunakan, untuk menjadi panduan kepada bakal-bakal pemegang amanah seorang pemimpin. Tolong jangan mengkhianati amanah yang diberi. Saya tidak tahu apa niat anda mencalonkan diri, apa agenda utama yang ingin diperjuangkan, apa matlamat yang ingin dicapai sebenarnya, semoga ianya murni ikhlas membantu warga UTP. semoga manifesto yang hebat diperhujahkan dibuktikan sebaik mungkin. Kerana ia adalah amanah yang telah dipercayakan kepada kamu.

"Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu mengkhianati Allah dan Rasul dan janganlah kamu mengkhianati amanat-amanat yang dipercayakan kepadamu, sedang kamu mengetahui."[QS Al-Anfal, 8:27]


"Sorang Imam itu memiliki tanggungjawab."[HR Abu Daud, At-tirmidzi dan Ibnu Khuzaimah]

Saya yakin majoriti calon adalah beragama Islam, semoga amanah Allah dan Rasul yang paling utama digariskan di sini menjadi perjuangan utama. Namun, amanah yang telah dipercayai kepada anda jangan dipermainkan. Inilah ciri dan seruan khusus untuk orang yang ingin beriman.

Tak kenal maka ta'aruf

Kepimpinan atau imamah merupakan kata dasar dari amma an nasa, yang ertinya menjadi pemimpin bagi ramai orang. Pemimpin atau imam dalam bahasa arab sendiri adalah orang yang diikuti atau yang dikedepankan dalam sesuatu urusan. Bagaimana pemimpin jika tiada apa yang nak dipimpin? atau bagaimana memimpin jika tidak diikuti?Bak kata orang sabah..SS..atau syok sendiri.

Jika seorang pemimpin itu memnuhi syarat-syarat yang baik dan memang layak untuk dipatuhi dan diikuti. Makmum atau pengikut haruslah taat mengikutinya.

"Imam diangkat untuk diikuti, maka janganlah melakukan hal yang berlawanan dengannya. Bila imam bertakbir, maka bertakbirlah.."[HR Bukhori & Muslim]

Bayangkan makmum tidak ingin mengikuti imamnya, bila imam rukuk dia terus sujud, atau imam baru bangun dari sujud, makmum sudah memberi salam, akhirnya, ketika imam memberi salam, habis hilang semua makmumnya yang lebih awal memberi salam dan menghilangkan diri. Kasihan Imam.

"Tiada Islam kecuali dengan berjemaah, tidak ada jemaah kecuali dengan kepimpinan dan tidak ada kepimpinan kecuali ketaatan."[Sayyidina Umar Al-Khattab]

Dalam Islam, kita telah diajar jelas cara menjadi seorang pemimpin yang boleh diaplikasikan dalam kehidupan kita. InsyaAllah kita bersama telusuri beberapa hikmah dalam Islam yang digariskan bagi menjadi panduan kita.

Kriteria seorang pemimpin

Imam dalam solat berjemaah. Cukup indah dan banyak hikmah  pelajaran dalam ibadat ini. Antara ciri seorang pemimpin yang saya harap kepada semua pemimpin dan bakal pemimpin kita cuba fikir dan amalkan.

1. Beriman dan berintelektual tinggi

Seorang pemimpin harus mempunyai kepandaian, bukan dipilih dengan suka-suka tanpa mengambil kira faktor keimanan dan kepandaian. Bayangkan manusia bodoh memimpin, bagaimana pula manusia yang dipimpinnya kelak?

"yang (paling berhak) mengimami suatu kaum adalah yang paling pandai membaca kitabullah..."[HR Muslim]

Dari Abu Mas'ud yaitu'Uqbah bin 'Amr al-Badri al-Anshari r.a., katanya: "Rasulullah s.a.w. bersabda: "Yang berhak menjadi imamnya sesuatu kaum - waktu shalat ialah yang terbaik bacaannya terhadap kitabullah - al-Quran. Jikalau semua jamaah di situ sama baiknya dalam membaca kitabullah, maka yang terpandai dalam as-Sunnah - Hadis. Jikalau semua sama pandainya dalam as-Sunnah,maka yang terdahulu hijrahnya.Jikalau dalam hijrahnya samavdahulunya, maka yang tertua usianya. Janganlah seseorang itu menjadi imamnya seseorang yang lain dalam daerah kekuasaan orang lain itu dan jangan pula seseorang itu duduk dalam rumah orang lain itu di atas bantainya- orang lain tadi, kecuali dengan izinnya - yang memiliki." [HR Muslim]

Dalam riwayat lain disebutkan oleh Imam Muslim: "Maka yang terdahulu masuknya Islam" sebagai ganti "yang tertua usianya."

Betapa pemilihan imam begitu dititikberatkan dengan meletakkan kriteria-kriteria yang sesuai dengan amanah yang bakal dipegangnya. Ketika kita melihat seseorang pemimpin, jangan melihat kepada luaran atau siapa dia. Contoh ketika kita mengikuti solat berjemaah di R&R contohnya atau dimana-mana surau, adakah perlu kita pergi ke hadapan sejurus selepas solat, dan bertanya kepada imam dia siapa?dari mana?apa kelulusan?dan soalan-soalan lainnya. Cukup kita melihat solatnya memenuhi rukun dan syarat sah solat. Bacaannya dan sebagainya. Ramai mengambil kira faktor siapa yang bercakap ketika nasihat yang baik diberikan. Begitu juga dengan pemimpin, selagi mana berpegang pada Al-Quran dan Hadis, maka insyaAllah ia tidak akan sesat. Melainkan pemimpin yang memimpin atas dasar nafsu dan kepentingan diri sendiri.

2. Bertanggungjawab dan mementingkan pimpinannya

Tanggungjawab seorang pemimpin bukan mudah. Kesilapan yang berlaku disebabkan pemimpin akan ditanggung oleh pemimpin sendiri, walaupun banyak kita lihat hasil kesilapan seorang pemimpin, habis pimpinannya menjadi mangsa. Sedangkan yang sepatutnya, pemimpin seharusnya mengorbankan dirinya demi pimpinannya.

"Imam itu memiliki tanggungjawab. Kalau ia melakukan shalat secara baik, maka ia dan para makmumnya mendapatkan pahala. Dan apabilaia melakukannya dengan salah, maka ia berdosa, sementara makmumnya tidak.

"Para imam itu shalat demi kepentingan kalian. Kalau mereka benar, kalian mendapatkan pahala. Tetapi kalau mereka salah, kalian tetap mendapat pahala  sementara mereka mendapat dosa."
[HR Bukhori]

3. Prihatin terhadap pimpinannya

Kprihatinan terhadap warga pimpinannya jelas terlihat dalam solat berjemaah, tatkala imam dianjurkan memperhatikan kondisi golongan ahli jemaah, dan sesuaikan solat tersebut dengan mereka, panjang pendek surah yang dibaca contohnya.

Rasulullah SAW berkata kepada Utsman bin Abil Ash : "Engkau ku angkat menjadi imam, dan perhatikanlah orang yang paling lemah di antara kalian.."
[HR Abu Daud, At-Tirmidzi & An-Nasa'i]

Dari Abu Mas'ud iaitu 'Uqbah bin 'Amr al-Badri r.a., katanya: "Ada seorang lelaki datang kepada Nabi s.a.w., lalu berkata: "Sesungguhnya saya nescayalah membelakangkan diri dari solat subuh - yakni tidak ikut berjema'ah - kerana si Fulan itu, kerana ia memanjangkan bacaan suratnya untuk kita." Maka saya - Abu Mas'ud - sama sekali tidak pernah melihat Nabi s.a.w. marah dalam nasihatnya lebih daripada marahnya pada hari itu. Beliau s.a.w. bersabda: "Hai sekalian manusia, sesungguhnya di antara engkau semua ada orang-orang yang menyebabkan larinya orang lain. Maka siapa saja di antara engkau semua yang menjadi imam orang banyak -dalam bersembahyang - hendaklah ia menyingkatkan bacaannya, sebab sesungguhnya di belakangnya itu ada orang yang sudah tua, anak kecil dan ada pula orang yang segera hendak mengurus keperluannya." 
(Muttafaq 'alaih)

Pemimpin, tolong perhatikan kebajikan rakyat anda, tolong  survey keperluan mereka, survey kondisi mereka, maka kprihatinan bukan hanya sekadar tahu, namun bantuan dipraktikkan itu yang utama.

4. Dicintai pimpinannya

Cuba kita tanyakan pada diri kita, selepas memerhatikan sekeliling kita, berapa ramai pemimpin yang betul-betul dicintai oleh pimpinannya?Bahkan berapa ramai yang dibenci oleh pimpinannya? Pemimpin harus berusaha agar dia dicintai oleh manusia yang dibawah pimpinannya. Contoh ketika Rasulullah SAW menyampaikan ada tiga jenis orang yang shalatnya hanya sampai ke batas telinganya sahaja, dan salah satunya adalah:

"Imam shalat yang dibenci jemaahnya"[HR At-Tirmidzi]

Bagaimana dicintai seseorang? Saya pasti kita ada sarananya, samada akhlak kita, keikhlasan kita, kebaikan kita, pertolongan kita dan sebagainya. Bina hubungan dengan pimpinan kita, ziarah dan beri hadiah, minima lemparkan senyuman indah kepada mereka. Bukan kesombongan.

5. Membina penolong dan pelapis

Pemilihan pembantu dalam memimpin juga harus diperhatikan. Seperti makmum di saff berdekatan dengan imam:

"..hendaknya yang ada di belakangku (Shaf pertama bahagian tengah) adalah kalangan berilmu. Kemudian diikuti oleh mereka lebih rendah keilmuannya."[HR Muslim]

Seperti hadith yang disabdakan menunjukkan kriteria pencarian pembantu:

"pilihlah muadzin yang tidak mengambil upah dari adzannya"[HR Abu Daud, At-Tirmidzi & An-Nasa'i]

Agar ketika terdapat sedikit perkara yang boleh dibantu terhadap seorang pemimpin, maka penolong mampu membantunya.

"Rasulullah pernah mengimami kami shalat zohor sementara Abu Bakar di belakang beliau. Apabila Rasulullah SAW bertabir, Abu Bakar pun bertakbir agar terdenganr oleh kami"[HR An-Nasa'i]

6. Tidak sombong dan ada rasa malu



Seperti ungkapan pemimpin bersama rakyat.

"Jika seseorang menjadi imam dalam shalat, janganlah ia berdiri di tempat yang lebih tinggi dari makmumnya atau di tempat yang sejenis itu'{HR Abu Daud]

Namun sesuaikan dengan keadaan. Jika kehendak memerlukan ianya di tempat tinggi agar yang lain bisa melihat contohnya. Atau berucap agar suara lebih jelas dilontarkan kesemua pendengar. Itu siapa larang?

Seorang pemimpin tidak sombong, bahkan ada perasaan malu yang sering mengawalnya. Seperti kata seorang tabi'in.

"Orang yang ada 4 sifat ini sepatutnya memimpin kaumnya, orang yang mempunyai agama yang akan mempertahankannya, kedudukan yang akan memeliharanya, fikiran yang akan membimbingnya, dan rasa malu yang akan mengawalnya."[Al-Ahnaf Bin Qais]

7. Terbuka menerima nasihat

Bayangkan Imam dalam shalat tidak ingin ditegur, mementingkan ego dan air mukanya, ketika ditegur oleh makmum yang menyedari kesalahannya. Kerana seorang imam juga manusia biasa mampu melakukan kesalahan, sebagai makmum harus menegurnya dengan baik.

"Jika kalian melihat imam melakukan kesalahan dalam shalat, hendaknya kalian bertasbih. Kalau kalian bertasbih, imam akan menyedari kesalahannya. Tepuk tangan itu hanya boleh dilakukan oleh kaum wanita sahaja"[HR BUkhori]

Miswar bercerita: "Saya pernah menyaksikan Rasulullah SAW membaca surah dalam shalat, tetapi beliau meninggalkan sebahagian ayat dan lupa membacanya. Maka seorang makmum bertanya seusai shalat:"Rasulullah, bukankah engkau tadi lupa membaca ayat ini dan itu?" Baginda bertanya kembali:"Kenapa tidak engkau ingatkan tadi?" Lelaki itu menjawab:"Saya kira, ayat-ayat itu memang sudah dimansukhkan" [HR Abu Daud]

8. Memberi teladan yang baik


Seorang pemimpin yang hebat mampu memberi teladan yang baik untuk diikuti. Pimpinan sendiri ingin mengikutinya atas dasar apa yang dilihatnya. Semoga anda menjadi gula kepada semut, yang sentiasa dicari oleh pimpinan, atas kebaikan yang terdapat dalam diri.

"Imam diangkat untuk diikuti, maka janganlah melakukan hal yang berlawanan dengannya. Bila imam bertakbir, maka bertakbirlah.."[HR Bukhori & Muslim]

Namun perkara yang diikuti bukan semua, itu yang pasti, ambil yang jernih, buang yang keruh, ambil permata, bukan kaca. Usahakan kebaikan atau teladan yang ingin diperlihatkan, ikhlas. Bukan sekadar lipstik di bibir. Inginkan pujian semata-mata. Bekerja keras ketika ada manusia melihatnya. Mungkin mampu menipu pandangan manusia, namun pandangan Allah perlu diingat. Jangan merasa hebat bila dipuji, namun rendahkan dirimu kembalikan pujian kepada Allah.

"Janganlah engkau terpedaya dengan pujian manusia kerana manusia hanya tahu luaran sahaja"[Al=Rabi' Bin Khulthaim]

9. Berjuang mencapai matlamat

Manifesto yang ingin diperjuangkan tidak akan tercapai dengan sendiri kerana mimpi tidak akan menjadi kenyataan jika kita asyik tidur, berusahalah. Kejayaan tidak anda perolehi jika hanya tangan di poket dan yang pasti, semua perkara adalah sukar sebelum ia menjadi mudah. Namun, pemimpin berani mungkin akan kalah, tapi tidak akan mengalah.

Letakkan matlamat anda, kemudian fokuskan diri dan pimpinan anda mencapainya.

"Set goals and make sure people focus on it"[Warren Buffet]

Namun mungkin kita tidak dapat melihat natijah dari perjuangan kita ketika kita memimpin, namun, sesungguhnya kita hanya disuruh beramal dan berusaha, tidak disuruh melihat hasil dan buahnya. Aturlah masa dengan baik diatas amanah yang besar.

"Tanggungjawab yang kita ada melebihi masa yang kita ada"[Hasan Al-Banna]

Pergulungan akhir

Wahai semua manusia, kita adalah khalifah, kita adalah pemimpin, ayuh bangkit tegakkan daulah di hati kita, lalu tegakkan di muka bumi ini. Ayuh lahirkan generasi yang bakal memimpin dunia ini dengan neraca Al-Quran dan Hadis. Dengan Islam.

Semoga nasihat buat diri saya ini mampu memberi kesan positif kepada kita semua, pemimpin, bakal pemimpin, mas'ul dan mas'ulah, murobbi dan murobbiyah, teruskan memimpin dengan ikhlas. InsyaAllah, semoga 9 nasihat yang sedikit mampu kita usahakan, walaupun sebenarnya banyak lagi perkara yang perlu kita usahakan. Jika ada kebaikan, itu datang dari Allah, jika ada kesalahan dan keburukan, jangan salahkan Allah, jangan salahkan Islam, tapi salahkan pribadi yang menulis.Wallahu'alam.

4 comments:

Ukhti Umar al-Khattab said...

syukran atas karyanya.
Berbicara soal amanah,ana suka mengatakan bahawa..masih ramai anak bangsa pada hari ini belum mengetahui tentang amanah yang dipegangnya.Bagi mereka,amanah adalah sesuatu jwatan,tugas atau sesuatu pimpinan yang diberikan oleh orang lain ke ats mereka.Walhal,amanah itu memang sudah sedia ada dlm dri kita.apatah lagi,bila Allah berfirman,

Aku hendak menjadikan khalifah ats muka bumi ini...(surah 2:30)


semoga 'amanah' yang dipegang oleh kita sebagai hamba Allah dijalankan dengan sebaiknya.insyaAllah,biidznillah.

afwan

Fakhrullah Bin Mawardi said...

jzkk atas perkongsia ya ukht..itulah amanah terbesar seorang manusia, iaitu amanah sebagai hamba kepada Allah Maha Kuasa..kemudian Allah beri lagi kita kemuliaan dgn amanah sebagai khalifar untuk kita laksanakan, bukan untuk khianati..insyaAllah..

Aftiey said...

Subhanallah, ana tak tahu kenapa, doa doa ana seakan akan sedang dimakbulkan Allah. Dimana mana ana pergi, ana belajar tentang kepimpinan, dan tidak terkecuali ana mendapat artikel kepimpinan, syukran, ana akan jadikan ia satu tugas untuk memantapkan diri.. :)

Fakhrullah Bin Mawardi said...

salam aftiey..alhamdulillah jika hajat tercapai, bila Allah mengkehendaki kebaikan kpd hambaNya, akan diberi kefahaman akan agamaNya..ibn qayyim jg mengatakn 2 nikmat terbesar slps islam dan iman adalah ilmu dan kefahaman..berkat usaha anti jg mncari ilmu, teruskan usaha..barakillah insyaAllah..