Friday, March 29, 2013

Luar Dari Biasa


Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang
Karya Asli : SaBaHaNmUsLiM




Latihan Luar Dari Biasa

Luar dari biasa? Apa yang sebenarnya dimaksudkan dengan kenyataan ini? Sebenarnya, luar dari biasa adalah satu perkara atau tindakan yang luar dari kebiasaan kita lakukan. Sebagai contoh yang mudah, saya minta izin kepada semua pembaca untuk sama-sama memberikan kerjasama untuk melaksanakan latihan yang akan saya terangkan selepas ini. Minta semua pembaca membuat mengikut apa yang saya katakan ya..
  1. Sila sediakan kertas & pensel/pen dihadapan laptop/dekstop anda..Sudah? Ok..
  2. Sila pegang pensel/pen tersebut lalu tulis perkataan "Luar Dari Biasa" di atas kertas yang anda sediakan..
  3. Sekarang tukar kedudukan pensel/pen kepada sebelah tangan yang satu lagi. Jika tadi anda menulis menggunakan tangan kanan, tukarkan kepada tangan kiri dan begitu juga sebaliknya..faham?..ok..bagus3..
  4. Sekarang, gunakan tangan yang dah kita tukar tadi dan tulis di row seterusnya perkataan "Luar Dari Biasa"..Mungkin tulisan kita akan makin buruk..tidak mengapa, yang penting tulis sahaja dulu..Sudah
  5. Sekarang, pensel/pen masih lagi di kedudukan tangan yang dah ditukar tu, tulis lagi ayat yang sama sebanyak 4 kali..ok..tulis sekarang..dah?
  6. Akhir sekali, gunakan otak fikiran kita untuk berfikir apa ibrah atau pengajaran yang boleh kita ambil dari aktiviti latihan yang mudah ini.
Saya yakin, setiap kita ada ibrah-ibrah yang kita terfikir daripada aktiviti ini, kerana memang terlalu banyak ibrah yang boleh kita ambil dari pelbagai sisi. Namun untuk perkongsian kali ini, ayuh kita hayati salah satu ibrah yang penting terhadap aktiviti tadi.

Permulaan aktiviti tadi, saya menyuruh para pembaca menulis menggunakan tangan yang biasa kita gunakan untuk menulis. Kemudian, saya meminta kita menukar tangan yang tidak biasa kita gunakan untuk menulis bagi menulis perkataan yang sama berulang kali. Pada kali pertama mungkin agak janggal bin pelik corak dan font tulisan kita itu, namun setelah beberapa kali kita ulang, akhirnya makin terbiasa untuk menggunakan tangan yang satu lagi itu untuk menulis.

Inilah hikmah yang ingin saya sampaikan dari aktiviti tadi, latihan untuk mengubah sebuah kebiasaan kepada perkara yang tidak biasa atau luar dari biasa kita lakukan. Permulaannya memang payah, namun setelah diulang dan diulang akhirnya kita pasti boleh membiasakannya, ingatlah, semua benda bermula dengan perkara yang kita tidak biasa lakukan, namun setelah melakukannya berulang kali, maka ia menjadi benda yang sudah sebati dalam hidup kita.

Kebiasaan Negatif kepada Kebiasaan Positif

Perkara paling utama untuk kita ubah adalah kebiasaan-kebiasaan negatif kepada perkara positif. Sebagai contoh, mungkin kita adalah orang yang dah biasa bangun lewat, sekarang, cuba ubah kebiasaan tersebut kepada bangun lebih awal bahkan mampu untuk tahajjud dan solat subuh berjemaah pula. Memang mula-mula kita tidak biasa, namun akhirnya yakinlah ia akan menjadi kebiasaan dalam hari kita untuk bangkit lebih awal dari sebelumnya.

Pengaplikasian konsep "Luar Dari Biasa" ini mampu kita aplikasikan di semua aspek kehidupan kita. Tidak biasa membaca al-Quran, maka ayuh kita membiasakan membacanya. Tidak biasa solat sunat tahajjud, maka biasakanlah. Tidak biasa tidak merokok, maka biasakanlah tidak merokok. Tidak biasa menutup aurat dengan sempurna, maka biasakan memakai pakaian yang melindungi aurat kita. Tidak biasa buat kebaikan, maka biasakanlah. Tidak biasa untuk bersedeqah atau berwakaf, maka biasakanlah. Terlalu banyak perkara-perkara kebaikan yang kita tidak biasa lakukan, maka ayuh bersama-sama kita tingkatkan kebiasaan kita untuk makin banyak melaksanakan kebaikan pula.

Gambar Hiasan..Hehe..

Sekali lagi, mengambil ibrah aktiviti di atas tadi, memang mula-mula agak payah untuk membiasakan, namun setelah kita ulang & ulang, maka pasti kita akan biasa melaksanakannya. Bahasa pyschology memanggilnya "Repeatition Power" = "Kuasa Mengulang", sepertimana juga dalam surah ke-17 ayat ke-41 yang menyatakan perkara yang kita ulang dan ulang akan membuatkan kita makin ingat perkara tersebut.

Kebiasaan Bagi Para Da'ie

Tidak lengkap kiranya perkongsian-perkongsian yang saya berikan tidak menyentuh dengan istimewa kepada semua yang bergelar da'ie atau yang ingin menjadi da'ie. Mari kita sedari bersama, memang permulaan jalan tarbiyyah dan dakwah kita dipenuhi dengan perkara-perkara yang tidak biasa kita lakukan, namun akhirnya, berbekalkan niat dan kesungguhan yang tinggi, akhirnya kita pasti mampu dengan gagahnya menapak di jalan ini bahkan menjadi kebiasaan bagi kita untuk melaksanakan tugas-tugas seorang da'ie.

Jika sebelum ini kita tidak biasa untuk berkoban, maka kita jadikan kebiasaan untuk berkorban sana dan sini demi menyebarkan kalimat Illahi. Jika selama ini kita tidak biasa bercakap dan menyeru manusia perihal kebaikan, maka jadikan kebiasaan untuk sentiasa kita mencari peluang untuk mendakwahkan kebaikan dan perjuangkan kebenaran. Jika selama ini kita dah biasa tidak disiplin dan sering bertangguh melaksanakan tugasan, maka ayuh biasakan diri untuk disiplin dan proaktif menyiapkan tugasan kita.

Akhir sekali buat para da'ie, jangan biasakan diri kita memberikan alasan itu dan ini, nescaya ia akan makin mengakar di dalam hati, dan akhirnya kita yang menjadi da'ie yang tidak berkualiti. Mari biasakan diri kita agar sentiasa mencari jalan dan bukan memberikan alasan, diberikan satu pengarahan atau tugasan, berfikir dengan sebaik mungkin untuk mencari jalan yang terbaik dalam melaksanakannya. InsyaAllah.

Latihan Otak Kiri & Otak Kanan

Perbahasan mengenai kebiasaan dalam konteks attitude atau sikap telah puas kita menyentuhnya sebentar tadi, semoga semua pembaca dapat aplikasikan di pelbagai lagi bidang kebaikan untuk kita melaksanakan perkara "Luar Dari Biasa". Kali ini, sedikit perkongsian lain dalam konteks yang lain, melakukan sebuah perkara yang kita tidak biasa sebenarnya merangsang, mengasah dan melatih otak kita yang satu lagi.

Contoh latihan yang mudah adalah memberus gigi menggunakan tangan yang tidak biasa kita lakukan, memakai jam tangan di tangan yang yang lain, dan banyak lagi perkara-perkara yang boleh kita ubah sebagai langkah melatih kedua-dua otak kita mencapai tahap kecerdasan yang tinggi.

Semoga sedikit perkongsian kali ini mampu memberikan solusi terhadap perkara-perkara negatif yang kita hadapi. Wallahu'alam..

3 comments:

Anonymous said...

salam,satu perkongsian yg sngt menarik..tq..i should start practice my left hand now..because life does not get better by chance,but it gets better by change..

Ahmad Faris said...

Salam perkenalan,
Alhamdulilllah perkongsian yg mantop dari saudara.. Ya, untuk mentarbiyah hati ini ada kalanya memerlukan sedikit usaha..usahlah ditunggu hidayah, tetapi berusahalah mencarinya kerna hidayah itu adalah milik Allah.

Fakhrullah Bin Mawardi said...

Anonymous = wa'alaikumsalam..yup..n jgn bertangguh untk berubah..insyaAllah..

Ahmad Faris = wa'alaikumsalam, sodaqta ya akhi..insyaAllah..