Wednesday, May 12, 2010

Cintaku Masih Rapuh

Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang
Karya Asli : SaBaHaNmUsLiM



Cintaku masih rapuh,
rapuh laksana ranting yang tiada utuh,
tidak tahan tatkala angin menghembus laju,
terlalu rapuh untuk diriku mengaku,
mengaku Engkau lah cintaku yang satu.

Cintaku masih rapuh,
terlalu rapuh dengan godaan dunia,
terlalu rapuh dengan hasutan nafsu semata,
terlalu rapuh dengan bisikan syaitan durjana,
walau ku tahu itu bukan sepatutnya,
kerana ku tahu Engkau cinta terindah
maafkan diriku yang hina dina..

Cintaku masih rapuh,
rapuh mencintai-Mu sepenuh jiwa,
rapuh mengabdikan diriku untuk-Mu semata,
kekadang tidurku lebih ku cinta,
dari mujahadah melawan nafsu dunia,
untuk bangun tahajjud ibadat mulia,
sebagai lambang syukur segala nikmat,
namun alangkah diriku begitu leka,
mengutamakan cinta tidur dari yang sepatutnya.
inikah dikatakan hamba yang mencinta,
cinta kepada Allah Yang Maha Pencipta,
maafkan diriku yang hina dina.

Cintaku masih rapuh,
rapuh dengan godaan dunia,
belum mampu kosongkan hatiku dengan dunia,
sehingga diri-Mu tidak ku ingat sentiasa,
dalam keadaan berdiri,duduk dan berbaring seperti yang Kau firmankan,
dalam waktu pagi dan petang sepatutnya ku ingat sentiasa,
namun ku leka dengan kesibukan dunia,
sehingga ku diwarnai oleh dunia,
bukan diriku yang mewarnai dunia,
sehingga ku alpa dibuai kesenangan dunia,
benarlah ujian ada dua,
ujian kesenangan juga sebaliknya,
namun ku sering kalah kedua-duanya,
maafkan diriku yang hina dina.

Cintaku masih rapuh,
selalu tertelan bisikan syaitan durjana,
yang ingin menjauhkan uamt Muhammad,
dari sering membaca ayat-ayat indah,
yang termaktub dalam kitab suci mulia,
terlalu sedikit yang sering ku baca,
apatah lagi ingin menghayatinya,
sedangkan ku tahu alangkah indah,
ayat-ayat-Nya merupakan tarbiyyah dari-Nya,
sebagai petunjuk dalam kehidupan dunia,
untuk bekalan di akhirat sana,
namun diriku masih lemah,
maafkan diriku yang hina dina.

Cintaku masih rapuh,
inginku buktikan dari sedekah sentiasa,
dari setiap ruas tulang yang aku ada,
dengan melaksanakan solat dhuha,
yang turut mampu memurahkan rezeki dari Pemberi Tuhan Alam Semesta,
rezeki dari pelbagai aspek yang tidak terkira,
samada harta mahupun ilmu semata,
namun rezeki dakwah itu yang utama,
namun dhuha ku masih kurang gizinya,
masih bermalasan dalam melakukannya,
maafkan diriku yang hina dina.

Cintaku masih rapuh,
mengutamakan hal-hal dunia dari akhirat,
walau dunia tidak patut dilupakan,
namun akhirat patut lebih didahulukan,
namun mengapa amat sukar untuk ku lakukan,
meyakini segala apa yang telah difirmankan,
masih tenggelaman dengan nafsu dunia,
seperti wanita ujian utama,
salah satu amaran dalam firman-Nya,
namun ku hiburkan hatiku dengan kata-kata,
bahawa tak akan ku gadaikan wanita syurga,
hanya kerana wanita dunia,
takkan ku gadaikan pandangan zina,
dari menghambatku melihat bidadari syurga.
harta benda ujian lainnya,
memang benar patut jadikan dunia di tangan kita,
namun jangan jadikan dunia di hati kita,
kerana mencintai dunia dan akhirat bagaikan timur dan barat,
apabila menuju sesuatu haluan,
maka jauhlah haluan lainnya,
biar dunia di tangan kita,
namun hati sentiasa tunduk kepada Yang Esa,
namun diriku masih lemah tidak berdaya,
maafkan diriku yang hina dina.

Cintaku masih rapuh,
dalam nak berkorban untuk-Mu semata,
redha dari-Mu itu yang utama,
ujian itu kewajipan setiap hamba,
yang ingin menambah iman di dada,
yang ingin berjuang berjihad di jalan agama-Nya,
tidak ada perjuangan tanpa pengorbanan,
namun ramai kecundang dengan ujian yang menimpa,
ramai terleka dengan permainan dunia,
ramai terlena dengan hasutan nafsu semata,
ramai terikut dengan bisikan syaitan laknatullah,
antara tuntutan pengorbanan atau perjuangan ringan,
pasti ramai yang ingin pengorbanan yang ringan,
masih berkira untuk meyerahkan kesemuanya,
sebagai lambang cinta teragung hanya milik-Nya,
hanya demi Allah Yang Maha Kuasa,
walau ku hanya seorang insan yang lemah,
namun ku kan berjuang sedaya upaya,
demi menggapai cinta yang utama,
walau sering terjatuh di lubang ujian,
maafkan diriku yang hina dina.

CIntaku masih rapuh,
akan ku perbaiki diri yang hina,
akan ku perbaiki saudara seagama,
ayuh bangkit hamba-hamba Allah,
ayuh bangkit generasi umat Muhammad,
ayuh bangkit berjihad di jalan-Nya,
melawan hawa nafsu dan musuh agama,
kerana itu la tahapan cinta yang sepatutnya,
melebihi keluarga, harta dan segalanya,
Allah, Rasul dan Jihad itu susunannya,
baru dikira beriman kepada firman-Nya,
jangan kita kufurkan firman-firman-Nya,
hanya kerana kepentingan yang tidak sepatutnya,
semoga diredha perjuangan kita,
walau usaha belum dikerah semuanya,
maafkan diriku yang hina dina.

3 comments:

baiyah said...

salam ukhwah...x dpt dnafikan manusia begitu..sama2 tambah amal..selagi termampu sebab kita x tahu mana amal kita yg Allah terima...wallahu'alam.

Fakhrullah Bin Mawardi said...

insyaAllah..jzkk atas peringatan..

cik mimie said...

salam ukhuwah..ana nak share sesuatu..ini untuk renungan diri ana..tp mungkin boleh dimanfaatkan oleh orang lain juga..

http://mimiemitochondria.blogspot.com/2010/06/untuk-renungan-diri-sendiri.html