Thursday, December 24, 2009

Di Mana Hatiku?

Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang
Karya Asli : SaBaHaNmUsLiM



Segala puji bagi Allah Tuhan Semesta 'Alam..Selawat dan salam kita panjatkan kepada junjungan besar kita Nabi Muhammad S.A.W yang merupakan qudwah dan uswah kita semua. Setinggi kesyukuran kita panjatkan kepada Allah Ar-Rahman dan Ar-Rahim yang masih terus menerus memberikan kita nikmat yang tiada putusnya walaupun kita sedikit sekali bersyukur kepadaNya bahkan sering kufur akan segala nikmat yang diberikan. Semoga Allah mengampunkan segala dosa-dosa dan maksiat yang saban hari kita lakukan atas kelemahan iman kita sendiri.

Hari ini negara kita diriuhkan dengan keputusan PMR yang baru dikeluarkan oleh pihak pendidikan. Tangisan kegembiraan jelas terpampang di wajah pelajar yang mendapat nikmat keputusan yang memberangsangkan, namun tangisan kegembiraan dan kesyukuran lebih bercahaya jelasnya di wajah para ibu bapa yang merasakan terbayar segala penat lelah menghantar dan membiaya anak-anak mereka dalam rangka menjadikan anak mereka menjadi seorang yang berilmu dan mendapat kecemerlangan semaksimanya walau si anak tidak tahu kepayahan yang dihadapi mereka. Namun, ada juga tangisan kesedihan dan kekecewaan yang muncul di riak wajah anak remaja kita pada hari ini, namun tetap redha dan pasrah serta terus perbaiki diri kerana merasakan belum memberikan yang terbaik pada waktu ini. Semoga adik-adik semua sentiasa bersyukur dan tawakkal akan ketentuan yang Maha Memberi Rezeki. Sekalung tahniah saya ucapkan kepada adik-adik PMR yang berjaya meraih keputusan yang setimpal dengan usaha yang terbaik telah diberikan semampu yang boleh termasuk adik kandung saya sendiri, Mohd Fuad Fauzi Bin Mawardi.

Sidang pembaca yang dipilih Allah,

Dikesempatan ini, tergerak hati ini ingin mengajak diri sendiri serta pembaca sekalian untuk merenung sementara beberapa peringatan untuk kita bersama. Semoga sedikit perkongsian ilmu ini menjadi penebus dosa dan maksiat yang terus menerus saya lakukan serta menjadi amanah buat saya agar menjadi yang pertama beramal dengan apa yang saya sampaikan. Sepotong hadith pembuka bicara topik pada kali ini:

"..Ketahuilah, bahawa di dalam jasad manusia terdapat segumpal daging. Jika ia baik maka baik pula seluruh jasadnya, dan jika rosak, maka rosak pula seluruh jasadnya. Ketahuilah bahawa segumpal daging itu adalah HATI." (HR. Bukhori dan Muslim)

Dahsyatnya perumpaan yang disampaikan junjungan mulia Rasulullah s.a.w. Satu pengibaratan yang mengangkat martabat seketul daging yang mampu mempengaruhi seluruh jasad. Marilah kita dalam tazkirah kali ini kita cuba mencari kembali seketul daging yang mampu memberi impak yang besar dalam diri kita. Memang benar hati pada zahirnya memang berada di dalam dada, secara fizikal nampak utuh terpacak sebagai organ kita, namun, adakah dari segi rohaninya cukup subur dan suci dari bintik-bintik hitam yang menodai hati itu, bahkan mungkin pada zahirnya kita mempunyai hati namun pada lahiriahnya kita sebenarnya tidak mempunyai hati. Saya cuba bawakan satu kaedah pencarian hati melalui kata-kata Imam Al-Ghazali suatu ketika dulu yang memberikan tiga tempat untuk kita mencari seketul daging itu. Mari kita telusuri tempat yang dinyatakan satu persatu.

“Carilah hatimu di tiga tempat..Carilah hatimu sewaktu bangun membaca Al-Quran....."(Imam Al-Ghazali)

Tempat pertama sewaktu kita membaca Al-Quran. Sebelum kita hurai lebih jauh, mari kita muhasabah diri kita, sudah berapa lama kita tidak membaca Kalam Allah, mungkin ada antara kita sering mengabaikan surat cinta dari Allah, lebih membaca majalah-majalah yang tidak bermanfaat daripada Al-Quran, lebih meluangkan masa bermain game dari membaca Al-Quran, lebih mementingkan wayang-wayang dari membaca Al-Quran atau agenda-agenda keduniaan yang lain yang melalaikan diri dari membaca buku manual dari Pencipta kita.

"Hati dan quran ibarat ikan dengan air"(Ibnu Taimiyyah)

Betapa Al-Quran sangat berkaitan dengan hati seseorang. Mungkin juga ada antara kita sering membaca atau tadarus Al-Quran. Namun hanya sering seperti menuang air di baldi kotor yang bocor, mungkin kekotoran mampu dihilangkan, namun tidak mampu memberi pengisian rohani di hati kita. Hati tidak merasakan apa-apa tatkala membaca ayat-ayat yang berlalu. Sebab itu Allah bukan hanya menyuruh kita membaca tapi menghayati atau tadabburi apa yang kita baca.

"Maka tidakkah mereka menghayati Al-Quran?"(QS 4:82)

Sidang pembaca yang diberkati Allah,

Mungkin kita tidak faham bahasa perantara yang digunakan di Al-Quran, sebab itu dianjurkan turut membaca terjemahan dari ayat yang dibaca. Mungkin tatkala kita melalui ayat ini:

"Sesungguhnya orang-orang yang kafir kepada ayat-ayat Kami, kelak akan Kami masukkan mereka ke dalam neraka. Setiap kali kulit mereka hangus, Kami ganti kulit mereka dengan kulit yang lain, supaya mereka merasakan azab. Sesungguhnya Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana." (QS 4:56)

Hati kita akan luluh mengenang ayat-ayat yang telah banyak kita kafirkan. Ayat-ayat yang melarang kita dekati zina kita lakukan, ayat-ayat menjaga pandangan kita kafirkan (ingkari), ayat-ayat menutup aurat yang kita kafirkan serta banyak lagi ayat yang sering kita kafirkan. Ibnu Mas'ud sendiri pengsan tatkala membaca ayat ini. 3 kali beliau baca, maka 3 kali juga dia pengsan. Namun kita bagaimana, sedangkan jika di dunia kita terkena air panas atau terkena cerek panas sudah teriak kesakitan, inikan pula satu jasad kita dibakar sehingga hangus, kita tahu kulit manusia tidak dapat merasakan kesakitan jika 'pain receptor' telah hangus atau hilang, sebab itu kulit kita akan diganti dengan yang baru, agar kita merasakan siksa itu secara berterusan..Maha Benar Allah dengan ancamanNya. Bahkan seorang doktor masuk islam bila membaca ayat ini kerana kesahihannya secara saintifik. Jika ayat ini tidak mampu menghentikan kita dari terus mengkafirkan ayat-ayat Allah, maka..

"..dan barangsiapa yang ingin (kafir) biarlah ia kafir." Sesungguhnya Kami telah sediakan bagi orang orang zalim itu neraka, yang gejolaknya mengepung mereka. Dan jika mereka meminta minum, niscaya mereka akan diberi minum dengan air seperti besi yang mendidih yang menghanguskan muka. Itulah minuman yang paling buruk dan tempat istirahat yang paling jelek."(QS 18:29)

Na'udzubillah..semoga gementar dan bertambah iman kita tatkala membaca firman Allah. Semoga hati yang selama ni keras kita mampu lembutkan kembali. Semoga dosa dan maksiat yang selama ini kita lakukan diampuni Allah Yang Maha Mengetahui.

"Sesungguhnya orang-orang yang beriman ialah mereka yang bila disebut nama Allah gemetarlah hati mereka, dan apabila dibacakan ayat-ayatNya bertambahlah iman mereka ,dan hanya kepada Tuhanlah mereka bertawakkal. (QS 8:2)

Sidang pembaca yang dilindungi Allah,

Tatkala kita melihat ikan atau ayam tengah digoreng atau dikukus, kita bayangkan kita berada di posisi ikan atau ayam tersebut..astaghfirullah..Mungkin ada antara kita tidak merasakan apa-apa tatkala diancam azab Allah. Hati kita mungkin telah diliputi dengan bintik hitam yang lalu. Jika ada yang tidak menjumpai hatinya, moga pencarian seterusnya bertambah kesuburan hatinya.

“ Carilah hatimu di tiga tempat..Carilah hatimu sewaktu bangun membaca Al-Quran. Jika tidak kau temui, carilah hatimu ketika mengerjakan solat...."(Imam Al-Ghazali)

Berapa ramai antara kita mampu khusyuk tunduk hatinya ketika solat menyembah yang Maha Agung. Berapa ramai antara kita hanya melakukan solat itu sebagai rutin harian tanpa penghayatan, berapa banyak solat yang sering kita bermalas-malasan bahkan sering melalaikan sedang Allah mengancam:

"Maka celakalah orang-orang yang solat.(yaitu) orang-orang yang lalai terhadap solatnya" (QS 107:4-5)

Tidakkah kita tahu bahawa umat yang pertama kali dihisab adalah umat Nabi Muhammad s.a.w., dan amalan yang pertama kali dihisab adalah solat, jika baik solatnya maka baiklah amalannya, tapi jika buruk solatnya, maka buruklah amalannya. Betapa buruknya solat kita selama ini, solat yang tidak disertakan dengan hati yang khusyuk. Solatlah kita seperti Allah berada di hadapan melihat kita, jika kita tidak mampu, maka ingatlah bahawa Allah sentiasa melihat kita. Janganlah kita mengatakan kita beriman sedangkan salah satu syarat orang beriman kita tidak penuhi tatkala Allah berfirman:

"Sesungguhnya beruntunglah orang-orang yang beriman ,(yaitu) orang-orang yang khusyu' dalam sembahyangnya," (QS 23:1-2)

Orang-orang yang menjumpai hatinya ketika solat adalah mereka yang mampu membuktikan natijah dari solatnya ketika Allah berfirman:

"..Sesungguhnya shalat itu mencegah dari (perbuatan- perbuatan) keji dan mungkar. Dan sesungguhnya mengingat Allah (shalat) adalah lebih besar (keutamaannya dari ibadat-ibadat yang lain). Dan Allah mengetahui apa yang kamu kerjakan." (QS 29:45)

Namun, tidak ramai antara kita yang mampu membawa nilai-nilai dalam solat keluar menghadapi kehidupan, tidak ramai yang mampu memnuhi kriteria solat yang diperintahkan yang mencegah kita melakukan perbuatan keji dan mungkar. Tahukah kita maksud 'Haiyya 'Ala Sholah" dalam laungan adzan, ia bukan setakat menyeru marilah, ia mengajak kita 'hayya" atau "hidupkan" kerana ramai yang solat namun solatnya mati. Dimanakah kedudukan amalan solat kita sebenarnya. Adakah solat-solat kita diterima olehNya sedangkan penentu penerimaan amalan lain adalah solat yang sering kita mengambil ringan dan remeh.

"maka tidaklah sah seseorang itu memulakan solatnya dengan doa-doa palsu, lisannya mengatakan kalimat 'Allahu Akbar" sedang hatinya berbuat tidak kerana Allah" (Syeikh Mustafa Mahsyur)

"Katakanlah: sesungguhnya sembahyangku, ibadatku, hidupku dan matiku hanyalah untuk Allah, Tuhan semesta alam."(QS 6:162)

Sidang pembaca yang merupakan hamba padaNya,

Semoga hati mampu didapati ketika kita tunduk menyembah Yang Maha Esa. Semoga hati kita sentiasa mengingati Allah sebenarnya sepanjang masa agar kita dipelihara dari siksa api neraka serta lambang cinta kita sebagai hamba kepadaNya.

"(yaitu) orang-orang yang mengingat Allah sambil berdiri atau duduk atau dalam keadan berbaring dan mereka memikirkan tentang penciptaan langit dan bumi (seraya berkata): "Ya Tuhan kami, tiadalah Engkau menciptakan ini dengan sia-sia, Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari siksa neraka. (QS 3:190)

Hati mungkin tidak mampu kita jumpa ketika membaca ayat-ayat Allah bahkan juga tidak jumpa ketika menunaikan solat. Mungkin hati sudah keras membatu, dosa dan maksiat terasa indah dilakukan hasil lamunan syaitan durjana yang mengeraskan lagi seketul daging ini.

"..bahkan hati mereka telah menjadi keras, dan syaitan pun menampakkan kepada mereka kebagusan apa yang selalu mereka kerjakan" (QS 6:43)

Semoga pencarian di tempat terakhir ini mampu kita jumpa hati nurani kita.

“ Carilah hatimu di tiga tempat..Carilah hatimu sewaktu bangun membaca Al-Quran.Jika tidak kau temui, carilah hatimu ketika mengerjakan solat. Jika tidak engkau temui, carilah hatimu ketika duduk tafakur mengingati mati..." (Imam Al-Ghazali)

Sidang pembaca sekalian, berapa ramai antara kita yang mampu menduga kapan datangnya ajal kita, siapa antara kita mampu jamin kita masih mampu hidup pada hari esok, namun mengapa kita masih bermalasan dalam menyediakan bekalan buat akhirat kita, mengapa dosa dan maksiat yang menjadi bekalan buruk yang ingin kita bawa ke sana, tidakkah kita tahu bahawa kita tidak mampu mengawalkan ajal kita ketika iman kita naik atau melambatkan ajal kita ketika kita bergelumung dengan dosa.

"Apabila telah datang ajal mereka, maka mereka tidak dapat mengundurkannya barang sesaatpun dan tidak (pula) mendahulukan(nya)." (QS 10:49)

Kita tahu bahawa kita akan mati, namun mengapa kita tidak yakin bahawa kita boleh mati pada bila-bila masa dan tempat. Bayangkan jika kita mati dalam keadaan bermaksiat di hadapan Allah, bayangkan jika kita mati dalam keadaan belum bertaubat, bagaimana malam pertama kita di alam kubur, adakah kita sedia untuknya. Mungkin pernah melihat mayat diusung ke kuburan, mayat dimasukkan ke liang lahad, namun pernahkah kita sedar kita bakal menyusuli mereka. Mungkin kita sambut hari jadi kita yang merupakan lambang ajal kita makin dekat, mengapa tidak kita sambut hari jadi sebagai lambang kesyukuran atas umur dan peluang yang maish diberikan. Manusia akan mati tidak kira umur, kanak-kanak mampu mati, remaja mampu mati, mahasiswa mampu mati, tidak kira dalam peringkat umur manapun, ajal di tangan Yang Maha Mematikan, yakinlah kita akan janjiNya. Cukuplah dosa dan maksiat yang kita lakukan, tambahlah ibadat dan amal sebelum terlambat, bertaubatlah sepenuhnya sebelum nyawa di kerongkongan, sebelum malaikat maut datang menjemput kita. Semoga Allah mematikan kita dalam keadaan muslin dan beriman kepadaNya dan mampu menyusun bibir melafazkan kalimat toyyibah hanya untukNya. Semoga sidang pembaca mampu menjumpai hati ketika ini, jika masih ada yang belum mampu menghidupkan kembali hati yang mati,

“ Carilah hatimu di tiga tempat..Carilah hatimu sewaktu bangun membaca Al-Quran.Jika tidak kau temui, carilah hatimu ketika mengerjakan solat. Jika tidak engkau temui, carilah hatimu ketika duduk tafakur mengingati mati. Jika engkau tidak temui juga, maka berdoalah kepada Allah, pinta hati yang baru, kerana hakikatnya pada ketika itu kau tidak mempunyai hati.” (Imam Al-Ghazali)

Mohon la pada Allah agar memberikan kita hati, kerana sesungguhnya kita tidak mempunyai hati. Cukuplah menjadi orang kafir, cukuplah jadi orang munafik, cukuplah jadi orang yang fasik, bimbinglah hati kita kembali ke jalan yang diredhai Allah akan kebenaraNya.

"Belumkah datang waktunya bagi orang-orang yang beriman, untuk tunduk hati mereka mengingat Allah dan kepada kebenaran yang telah turun (kepada mereka), dan janganlah mereka seperti orang-orang yang sebelumnya telah diturunkan Al Kitab kepadanya, kemudian berlalulah masa yang panjang atas mereka lalu hati mereka menjadi keras. Dan kebanyakan di antara mereka adalah orang-orang yang fasik"(QS 57:16)

Semoga ayat-ayat quran yang disampaikan mampu hidupkan hati kita, semoga solat kita mampu suburkan hati kita, moga dzikrul maut mampu menjaga hati kita. Janganlah kita menjadi makhluk yang lebih teruk dari haiwan ternakan yang hanya tunggu diberi makan dan hanya tunggu disembelih.

" Dan sesungguhnya Kami jadikan untuk (isi neraka Jahannam) kebanyakan dari jin dan manusia, mereka mempunyai hati, tetapi tidak dipergunakannya untuk memahami (ayat-ayat Allah) dan mereka mempunyai mata (tetapi) tidak dipergunakannya untuk melihat (tanda-tanda kekuasaan Allah), dan mereka mempunyai telinga (tetapi) tidak dipergunakannya untuk mendengar (ayat-ayat Allah). Mereka itu sebagai binatang ternak, bahkan mereka lebih sesat lagi. Mereka itulah orang-orang yang lalai.(QS 7:79)

Hati disebut  'qalbu' kerana mudah berbolak-balik (qalaba). Hakikatnya kita harus sentiasa menjaga hati kita disamping membajanya agar subur dengan keimanan dan rasa cinta pada Allah.

 "Sesungguhnya perumpaan hati itu adalah seperti bulu ayam yang tergantung di sebuah batang pohon, yang sentiasa dibolak-balikkan oleh angin” (HR Ahmad)

Semoga sedikit perkongsian ilmu ini mampu memberikan manfaat buat kita bersama. Mohon maaf salah dan silap. Jika ada kesilapan mohon teguran ikhlas. Jika ada penambahan buat renungan bersama amat digalakkan..Alhamdulillah. Wallahu'Alam.

5 comments:

analyticalblue said...

Salam.
Menarik.. jazakallah krn kembali mengingatkan.

Moga terus melangkah tegar di jalan ALLAH.

Fakhrullah Bin Mawardi said...

insyaAllah..semoga kita bersama melakar kegemilangan di jalan Allah..sesungguhnya peringatan berguna untuk orang2 yg beriman..

Anonymous said...

salam..
syukran..

GMS said...

bagaimanakah dikatakan kita sudah menemukan hati kita?

Fakhrullah Bin Mawardi said...

ana cadangkn GMS blh baca post ini:
http://sabahanmuslim.blogspot.com/2010/10/indikasi-cinta-milik-siapa.html

dan

http://sabahanmuslim.blogspot.com/2010/05/adakah-hatiku-terjaga.html